Pengikut

Barisan Nasional

Posted by Admin Direktori Blog | | Posted on 7:54 PG

sumber :-

Barisan Nasional


bumiyang

Posted: 17 Nov 2014 04:00 AM PST

bumiyang


Bela Hj Hadi - Nik Aziz Dah Hilang Taring???

Posted: 16 Nov 2014 07:38 PM PST

RIDHUAN TEE

Posted: 17 Nov 2014 03:53 AM PST

RIDHUAN TEE


Cara Memartabatkan BM di SJK

Posted: 16 Nov 2014 04:30 PM PST



(Sinar Harian 17.11.14)

Saya ucapkan tahniah atas inisiatif MCA yang telah menubuhkan sebuah jawatan kuasa bertujuan membuat kajian, bagi memandai anak-anak SJKC menguasai Bahasa Kebangsaan (BM).

Jangan lupa masukkan pakar bahasa dan linguistik, terutama dari Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP). Begitu juga di UKM, tempat presiden MCA hari ini belajar suatu masa dahulu. Jangan asyik fokus dan ambil ahli akademik UTAR sahaja.

Saya menawarkan diri, jika sudi. Begitu juga pakar lain seperti, Profesor Teo Kok Siong. Sebelum itu, izinkan membuat beberapa cadangan.

Pertama, tambahkan waktu BM seperti mana yang telah diarahkan oleh kerajaan dan ditentang hebat oleh Dong Zong dan Jiao Zong (DJZ) serta MCA sendiri.

Sejak dahulu, kerajaan cadangkan agar BM diajar 240 minit seminggu di SJKC. Tetapi tidak pernah dipersetuji dan tidak dilaksanakan. Mereka hanya mahukan 180 minit sahaja. Atas alasan, jika ditambahkan waktu BM, maka mata pelajaran lain akan terjejas. Murid SJKC tidak dapat menguasai Bahasa Cina (BC) dengan baik.

Kenapa tidak mahu bersusah sedikit untuk masa depan negara? Pada saya, 240 minit tidak cukup. Gandakan kepada 600 minit seminggu yakni 2 jam setiap hari.

Kedua, guru yang mengajar BM tidak perlu disyaratkan mesti mendapat  kredit dalam BC peringkat SPM. Interaksi amat penting dalam menguasai BM. Jika pekerja Bangladesh boleh menguasai BM dalam masa yang singkat ketika berada di negara ini, kenapa tidak rakyat negara tercinta ini? BM adalah bahasa paling mudah di dunia berbanding bahasa lain.

Ketiga, beberapa subjek lain seperti sejarah juga hendaklah diajar dalam BM, bukan dalam bahasa ibunda (BC). SJKC tidak wajar beroperasi penuh kecinaan, dalam sebuah negara yang meletakkan BM sebagai bahasa kebangsaan dan bahasa rasmi. Kita tidak perlu menjadi terlampau kecinaan. Cukuplah sekadar boleh bertutur dan berinteraksi dengan baik.

Subjek sejarah yang hanya menekankan sumbangan orang Cina sahaja seperti yang mahu diperkenalkan oleh MCA, tidak sepatutnya diadakan. Alasannya supaya orang Cina tidak lupa akar. Bentuk akar bagaimana yang hendak diingati?  

Rakyat Sabah dan Sarawak, tidak pernah hilang akar dan jati diri kaum mereka meskipun mereka tidak ada sekolah berasaskan kaum. Saya amat bimbang, jika cadangan MCA ini diluluskan, selepas ini semua kaum di Sabah dan Sarawak meminta pula supaya sejarah pemimpin kaum mereka yang tidak kurang pentingnya dalam sejarah untuk ditonjolkan.

Apakah sumbangan pejuang seperti Mat Salleh, Rentap, Antanum, Sharif Masahor dan ramai lagi di Sabah dan Sarawak, tidak sehebat bekas pemimpin MCA?

Keempat, selama ini, silibus BM di SJKC/T berbeza dengan silibus SK. BM di SJKC/T dimudahkan sedikit kerana tidak mahu membebankan mereka. Itupun masih ramai yang gagal. Jika ramaipun yang berjaya, kebanyakan menghafal, bukan dengan kefahaman yang sebenar.

Bukti menunjukkan, ramai yang mendapat keputusan yang baik dalam BM ketika PMR dan SPM, tetapi bila tiba bab lisan atau kemunikasi, berlaku sebaliknya. Puncanya mungkin disebabkan ketika di sekolah rendah, silibus BM dimudahkan. Pertuturan BM dicampuradukkan dengan bahasa ibunda.

Justeru, sudah sampai masanya silibus BM diseragamkan di semua sekolah. Tidak kira di SJKC atau SK. Jika MCA hendak memastikan anak-anak tidak lupa akar, kenapa tidak boleh bersusah sedikit dalam mengakar agenda negara.

Kelima, pimpinan NGO pendidikan Cina seperti Dong Zong, Jiao Zong dan Dong Jiao Zong hendaklah dirombak. Mereka yang terlalu chauvinis dan perkauman hendaklah ditukar kepada yang lebih liberal dan mementingkan agenda negara.

Keenam, jika MCA benar-benar bersungguh-sungguh mahukan murid-murid SJKC pandai dalam BM, saya cadangkan agar menyokong terlebih dahulu inisiatif yang telah dirancangkan oleh Kementerian Pendidikan sejak dahulu lagi untuk memandaikan murid-murid SJKC.

MCA perlu fokus dalam hal ini. Perjuangan MCA akan diingati dan dihargai jika perancangan ini berjaya. MCA tidak perlu membuang masa mencampuri hal ehwal agama Islam, seperti isu memakai tudung di kalangan para pekerja wanita di negeri Kelantan. Itu hak mereka. MCA tidak perlu gatal mulut dan gatal tangan. Jaga kain sendiri, kerana kain sendiri juga berserabut.

Akhirnya, saya masih beranggapan bahawa sekolah satu aliran adalah yang terbaik untuk kita semua. Jika tidak dapat dilaksanakan, jadikan semua sekolah menjadi Sekolah Wawasan (SW) yang menempatkan semua pelajar dalam satu bumbung.

Untuk makluman, sehingga kini, kerajaan telah menempatkan hampir 40 ribu guru terlatih di SJKC. Sebanyak RM 2 bilion dibelanjakan setiap tahun untuk membayar gaji guru-guru dan operasi-operasi mengurus di SJKC di seluruh negara. Daripada hampir 2000 SJKC, sebanyak 455 mempunyai kurang daripada 150 murid. Itupun kerajaan terus bantu.  Peliknya, arahan kerajaan masih diabaikan?


anakbukitgantang says

Posted: 17 Nov 2014 03:06 AM PST

anakbukitgantang says


Sah tamadun hebat pernah berada di Malaysia

Posted: 17 Nov 2014 12:09 AM PST

Garis masa Tamadun Lembah Bujang - Sungai Batu

Penemuan kajian di Lembah Bujang yang menunjukkan bahawa bumi tua ini pernah didiami melewati tahun 487 Sebelum Masehi (admin menyatakan ralat dan memaklumkan ianya 487 Sebelum Masehi)  menunjukkan bahawa Malaysia ini Tanah Tua.

Tamadun Lembah Bujang ini berdekatan dengan garis masa Tamadun Rom.

Kedudukan batu batu purba yang dulunya merupakan tapak pentadbiran

Adakah sebarang perbezaan di hati dan kendiri pembaca bilamana mengetahui yang asal bangsa Melayu ini pada satu ketika dahulu sangat hebat?

Pada era ini, negara yang menjalankan aktiviti peleburan besi diikhtiraf negara maju kerana proses pembuatan ini adalah yang paling
 tinggi dalam teknologi pembuatan. Bijih-bijih besi perlu dileburkan dalam suhu yang paling tinggi iaitu 1600' celcius.

Di Sungai Batu ditemui 7 pusat peleburan besi yang digunakan beratus tahun dan yang terawal adalah sebelum masehi. Juga dijumpai kilang -kilang berikut:

Yang dipercayai wujud adalah :

1) kilang pembaikan kapal

2) kilang penghasilan bata-bata bergred A

3) kilang penghasilan atap genting

4) kilang penghasilan tuyere

5) universiti-universiti

6) dewan perdagangan

7) pusat penempatan / hotel purba dan sebagainya.


Semuanya ini dulunya adalah tapak peleburan besi-kata Dr Muktar Saidin yang mengetuai team research

Sekarang telah ditemui pusat peleburan besi yang berusia lebih awal dari tarikh penemuan candi-candi iaitu 300 tahun sebelum masehi. Adakah benar rumusan mereka terhadap sebuah negeri di Nusantara Melayu? 




Tahukah pembaca bahawa tapak yang digali ini digunakan selama 300 tahun berturut-turut? Lapisan yang ditandai dengan penanda abad ke 3 selepas masehi (sebelum kelahiran Nabi Muhammad SAW) adalah permulaan tapak ini sebagai tempat peleburan besi. Kemudian terjadi peningkatan kandungan tanah selepas berlakunya peleburan selama 100 tahun ditandai pula dengan abad ke 4. Berlaku lagi penambahan paras tanah berikutan proses yang berterusan sehingga ke abad 5 masehi.

Secara kasarnya 300 tahun berturut-turut industri peleburan besi ini berjalan belum mengambil kira tarikh awal aktoviti peleburan besi di Sungai Batu Merbok Kedah ini dikesan pada 500 tahun sebelum masehi dan berakhir pd 400 tahun yang lepas.

Bandingkan usia kita. Industri kereta Malaysia berlangsung 30 tahun. Peleburan besi di Malaysia berlangsung 2200 tahun dan menjadi gudang besi dunia. Berakhir 400 tahun yang lepas. Kita baru sedarkah yang bangsa dan negara kita sebenarnya hebat? Ya Allah...bantulah kami dalam mencari sejarah bangsa Melayu.


Timbunan abu dari gunung merapi dan dari banjir menimbus tamadun terdahulu. Di dalam gambar ditunjukkan bahawa tapak ini telah dijadikan tempat peleburan besi selama 300 tahun.

Bersambung...........j


10 desa di Kalimantan Indonesia mahu jadi warga Malaysia

Posted: 16 Nov 2014 06:45 PM PST

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) tengah mengusut dugaan penduduk di sepuluh desa di kalimantan Timur yang berencana pindah kewarganegaraan ke Malaysia. Pemerintah memastikan tidak akan membiarkan warga negara Indonesia dan tanah air wilayah Indonesia memisahkan diri.

"Sudah langsung kami surati gubernur, untuk melakukan pengecekan secara langsung. Masalahnya sebenarnya apa," kaat Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo, di Jakarta, Senin (10/11).

Menurut Tjahjo, aspirasi masyarakat harus dijaga. Persoalan yang memicu rencana penduduk tersebut harus dipecahkan. Pemerintah bertanggung jawab untuk mempertahankan keutuhan negara kesatuan Republik Indonesia.

"Sejengkal tanah pun harus kita jaga. Prinsipnya, jangan sampai mereka pindah warga negara," ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, penduduk di sepuluh desa di Kalimantan Timur berencana pindah kewarganegaraan ke Malaysia. Kelaparan dan kemiskinan disebut sebagai pemicu sikap warga tersebut. 

Kesepuluh desa yang hendak memisahkan diri dari NKRI tersebut semuanya berada di Kecamatan Long Apari, sebuah kecamatan yang berbatasan darat dengan Malaysia, meliputi Desa Long Pananeh I, Long Pananeh II, Long Pananeh III, Tiong Ohang, Tiong, Buu, Noha Tifab, Long Apari, Long Kerioq, Noha Silat, dan Desa Noha.

Badan Pengelola Kawasan Perbatasan, Pedalaman, dan Daerah Tertinggal (BPKP2DT) Provinsi Kaltim bersama TNI, berhasil meredam warga di 10 desa di Kabupaten Mahakam Ulu (Mahulu) yang ingin keluar dari NKRI untuk pindah menjadi warga Serawak, Malaysia.

"Ketika mendengar ancaman 10 desa di Mahakam Ulu (Mahulu), tim langsung naik helikopter bersama TNI ke lokasi untuk memantau dan mendengar langsung, apa yang menyebabkan warga ingin keluar dari NKRI," ungkap Kepala BPK2DT Kaltim Frederik Bid.

Ia pun turut melepas truk-truk TNI dari Samarinda menuju Mahulu membawa sembako pada 28 Oktober lalu agar penduduk tak jadi pindah kewarganegaraan.

 "Untuk menanggulangi sementara tentang jeritan mereka akibat lapar tersebut, maka hari ini kami bekerjasama dengan TNI AD memberangkakant enam truk membawa 12,5 ton sembako ke 10 desa yang terdiri beras, gula, mi instan, dan obat-obatan," ujarnya.

Dipetik dari Repubblika Online 10 November 2014

tunku

Posted: 17 Nov 2014 03:02 AM PST

tunku


You're corrupt, Adenan Satem tells Sarawak's logging tycoons

Posted: 17 Nov 2014 12:45 AM PST

At a rare gathering of Sarawak's biggest timber tycoons, Chief Minister Tan Sri Adenan Satem surprised the audience by labelling the industry "corrupt." 

And he warned the logging bosses that he will "put the fear of God into people who are dishonest".
Adenan, who on Monday brought together bosses of the state's "big six" logging firms to sign "integrity pledges", took the opportunity to issue his sternest warning yet on illegal logging.
He named the big six as KTS, Rimbunan Hijau, Samling, Shin Yang, Ta Ann and WTK and told them "don't mess with me".
To the officers enforcing the state's laws against illegal logging, Adenan said he would not tolerate
officers "with eyes but blind, with ears but deaf and with mouths but dumb".

He described the present state of corruption as "very bad," a "reflection of what enforcement officers have not been doing".

"Some, of course not all, pretend they don't know. The reason is very simple; either they are stupid, cowards or corrupt," Adenan said to a stunned audience, comprising state Cabinet members, civil
servants and some of Sarawak's richest individuals.

"I'll get you with the assistance of the Malaysian Anti-Corruption Agency (MACC). If we let these things go on we'll lose our forests.

"Some (enforcers) have said they are afraid of gangsters, they are afraid of receiving bullets in the mail, well, you tell them, 'Adenan told you to enforce the law'. No more excuses not to do anything."

Adenan said Sarawakians must not tolerate corruption anymore because millions had been lost revenue and the state gained a bad reputation internationally because of "this robbery which is carried out in broad daylight."

He told the logging firms to "watch out and lecture your contractors, sub-contractors, camp managers, suppliers, etc."

"Tell them to be careful, insist they must pledge integrity," he said.

Adenan added he was sure the MACC would be making more arrests.

"I mean what I say. I do not 'cakap sahaja' (talk only), no action... The state of corruption is very bad. Very bad. I cannot tolerate it anymore."

Adenan said he would "go after" civil servants and require them to attend talks by the MACC and to get his Cabinet to sign integrity pledges.

He said the state government would also gazette more forests as national parks.

"I will create more national parks, more than the United Nations requirement of 10% (of the state's land mass)."

The signing of the integrity pledges by the logging firms was held at the Sarawak Legislative Assembly complex here.

This present sitting is in the closing stages and the issue of illegal logging has been hotly
debated.

Criticisms by Violet Yong (DAP-Pending) against Second Resource Planning and Environment Minister Datuk Amar Awang Tengah Ali Hasan for failing to curb illegal logging has landed her in trouble.

A motion to refer Yong to the privileges committee was passed, due to her comments last Friday when she said: "If I were the minister, I would have resigned and felt ashamed of myself and not know where to hide my face. And if I were the minister in charge of this portfolio in Japan,
I would have killed myself."

The motion against Yong was proposed by Tengah himself, who said he felt insulted, and seconded by Welfare, Women and Family Development Minister Datuk Fatimah Abdullah, after Yong refused to retract her statement in the House when given the opportunity.

Yong told reporters later that she was unsatisfied with Tengah's past answers on illegal logging in Sarawak, which had necessitated Adenan to own up to failures and step up enforcement.

State Opposition leader Chong Chieng Jen (DAP-Kota Sentosa) defended Yong, saying Tengah's past assurance of "only 0.01%" of lost revenue due to illegal logging contrasted against Adenan's statements, which showed the former had indeed failed in his duties to protect the forest.

Chong also criticised Tengah for not following the chief minister's move to sign the integrity pledge

Federal Court sets Jan 21 to hear 'Allah' appeal

Posted: 16 Nov 2014 10:39 PM PST

The Federal Court has set Jan 21 to hear the Catholic Church's judicial review application against a decision denying it leave to appeal a ban on the use of the word "Allah" in weekly publication, Herald.

On June 23 this year, a seven-member panel of the Federal Court, chaired by Chief Justice Arifin Zakaria, in a majority judgment, dismissed the Catholic Church's application for leave to appeal.
The church is seeking leave to appeal against the Court of Appeal's decision delivered on Oct 14, last year, which allowed the Government's appeal to overturn the 2009 High Court's decision that the Herald could use the word, "Allah".

On Dec 31, 2009, the High Court declared that the decision by the Home Ministry in banning the Herald from using the word, "Allah", was illegal, null and void.

The Roman Catholic Church, led by Kuala Lumpur Archdiocese Archbishop Emeritus Murphy Pakiam filed a judicial review application in 2009, naming the Home Ministry and the Government as respondents, seeking, among others, a declaration that the Ministry's decision to prohibit the use of the word, "Allah", in the Herald was illegal.

Dialog Dewasa Kritik Berasa

Posted: 16 Nov 2014 11:50 PM PST

Dialog Dewasa Kritik Berasa


UMCEDEL RISAU PENGARUH PAKATAN RAKYAT SEMAKIN MERUDUM

Posted: 16 Nov 2014 11:12 PM PST

Imej PKR dan PAS paling teruk terjejas ekoran kemelut menteri besar Selangor baru-baru ini, berbanding DAP yang boleh dikira tidak terkesan dengannya, kata kajian oleh Pusat Kajian Politik dan Pilihan Raya Universiti Malaya (UMcedel).
Penemuan itu didedahkan Pengarah UMcedel, Dr Amir Saifude Ghazali berdasarkan satu kaji selidik yang dibuat selepas menteri besar baru Selangor Mohamed Azmin Ali mengangkat sumpah bagi jawatan itu September lalu.
Kajian itu mendapati pengundi dari semua kaum di negeri paling maju di Malaysia itu bersetuju PKR dan PAS paling teruk terjejas dengan data yang menunjukkan PKR lebih teruk berbanding parti Islam itu.
Dalam kaji selidik itu, 52% pengundi Melayu di Selangor bersetuju kemelut MB Selangor itu menghakis sokongan PKR, dan hanya 25% di kalangan mereka mengatakan tidak terjejas.
Di kalangan pengundi Cina pula, 46% menyatakan PKR terjejas ekoran kemelut itu, manakala 45% pengundi India mengatakan parti pimpinan Datuk Seri Anwar Ibrahim itu paling terhakis sokongan.
Walaupun terjejas teruk, pertelingkahan dalam PKR mula reda dengan selesainya pelantikan Azmin sebagai menteri besar.
Parti kedua terjejas adalah PAS apabila 42% pengundi Melayu berkata 'ya' kepada kenyataan itu, manakala hanya 33% mengatakan PAS tidak terjejas. 43% pengundi Cina berkata PAS terjejas dan 41% India juga berpendapat sedemikian.
Walaupun tidak seteruk PKR, kemelut dalam PAS masih berterusan hingga kini. Namun ia dikatakan mula reda apabila pihak-pihak yang berbeza pendapat bertemu dalam retreat yang diadakan hujung minggu lalu di Kuala Selangor.
DAP pula adalah pihak yang paling sedikit terjejas dengan kemelut itu walaupun turut bersama dalam Pakatan Rakyat yang memerintah Selangor.
Hanya 34% orang Melayu sahaja menyatakan DAP terjejas, manakala 32% mengatakan DAP tidak terjejas. Begitu juga di kalangan pengundi Cina apabila 28% sahaja mengatakan DAP terjejas, sedangkan 38% mengatakan tidak.
Majoriti masyarakat India juga mengatakan DAP tidak terjejas dengan kemelut itu, dengan hanya 26% mengatakan terjejas manakala 38% mengatakan tidak.
Kajian itu mengatakan BN tidak terjejas langsung dengan kemelut itu, bahkan mendapat tambahan sokongan.
Amir, pengarah baru UMcedel itu memberitahu perkara ini dalam satu perbincangan di Kuala Lumpur malam kelmarin.
Beliau menggantikan Profesor Datuk Dr Redzuan Othman mulai April lalu yang menimbulkan kekecohan di universiti tertua di Malaysia itu.
Namun kajian UMcedel itu juga mendapati rakyat Selangor tetap memilih Pakatan Rakyat sebagai parti pilihan mereka dan menolak Umno.
Bahkan sokongan terhadap Pakatan Rakyat (PR) di Selangor melonjak kepada 43% selepas kemelut itu selesai, selepas jatuh teruk lima bulan lalu, sebahagian besarnya kerana perbalahan dalaman gabungan pembangkang itu.
Sokongan untuk Barisan Nasional (BN) pula turun 5% daripada 25% Mei lalu, kata kaji selidik itu.
"Walaupun rakyat masih sokong Pakatan, mereka tidak boleh merasa selesa dengan kedudukan itu sekarang," kata Amir dalam pembentangan itu. (tmi)

PERANGAI YB PR SAMA SAJA, TATKALA RAKYAT MENDERITA MEREKA PERGI MELANCONG

Posted: 16 Nov 2014 06:25 PM PST

ANWAR DAN AZIZAH MELANCONG KE USA SEMASA RAKYAT KAJANG MENDERITA BANJIR


BOS SAPP MENGHILANGKAN DUKA LARANYA BERHIBUR


TAHUN LALU FUZIAH SALLEH JUGA MELANCONG KE CHINA KETIKA KUANTAN DILANDA BANJIR



SUKA SAYALAH NAK HADIR ATAU TIDAK, KAMU SIAPA NAK PAKSA SAYA!

Posted: 16 Nov 2014 05:27 AM PST



Presiden PAS Datuk Seri Abdul Hadi Awang hari ini membidas kembali pengkritiknya kerana tidak hadir dalam mesyuarat Pakatan Rakyat (PR) dan mengatakan terpulang kepadanya untuk berbuat demikian.

Sebelum ini rakan komponen PR seperti DAP menggesa Hadi untuk hadir ke mesyuarat Majlis Presiden PR kerana hanya beliau yang mempunyai kuasa veto dalam PAS.

"Saya tidak perlu diminta (hadir), (kalau) saya hendak hadir, hadirlah," katanya Hadi kepada pemberita di Gombak hari ini.

Ahli Parlimen Marang itu diminta mengulas resolusi jawatankuasa eksekutif pusat (CEC) DAP yang sebelum ini mendesaknya agar menghadiri mesyuarat PR.

"Atas sayalah hendak hadir (atau) tidak mahu hadir," kata Hadi apabila ditanya apakah beliau akan hadir ke mesyuarat PR akan datang.

Sinar Harian melaporkan hari ini, Hadi akhirnya memberitahu tahap kesihatannya masih belum pulih sepenuhnya, sekaligus mempengaruhi penglibatannya dalam aktiviti politik.

Menurut Hadi, keadaan kesihatannya juga turut membataskan dirinya untuk menghadiri mesyuarat PR.

"Saya masih belum sihat lagi, masih dalam rawatan," katanya seperti dilaporkan Sinar Harian.

Sementara Setiausaha Agung DAP Lim Guan Eng hari ini kesal kerana PAS tidak memahami resolusi CEC partinya yang menggesa Hadi hadir ke mesyuarat Majlis Pimpinan PR.

Lim berkata, gesaan itu demi memulihkan semula kepercayaan rakyat dan keyakinan dalam PR semua tiga parti komponen perlu menunaikan janji serta menunjukkan komitmen penuh mereka.


Namun sebaliknya, Lim berkata hasrat itu disalah tafsir dan pemimpin PAS memberikan reaksi negatif terhadap parti itu.

"Permintaan ini munasabah memandangkan Hadi satu-satunya individu dalam PAS yang mempunyai kuasa tunggal dalam membuat keputusan serta memiliki kuasa veto mutlak, melebihi keputusan Ahli Jawatankuasa (AJK) PAS Pusat.

"Ini menyebabkan kehadiran Hadi dalam mesyuarat Majlis Pimpinan PR wajib jika PR berfungsi sebagai satu gabungan serta menjamin dasar perpaduan," katanya.

Ketua menteri Pulau Pinang itu berkata, pemimpin PAS cuba mengalih isu daripada hakikat sebenar dengan mendakwa PR mampu berfungsi tanpa kehadiran Hadi.

Malah, katanya PAS membuat kenyataan palsu apabila mendakwa rekod kedatangan beliau lebih rendah berbanding Hadi.

"Pemimpin PAS perlu semak fakta sama ada Hadi hadir mesyuarat PR lebih banyak berbanding saya," katanya.

Beliau berkata, PR tidak boleh berfungsi sepenuhnya jika Hadi tidak hadir mesyuarat, menyebabkan PKR dan DAP tertanya-tanya mengenai keputusan yang akan dipilih presiden PAS itu. 

Belantan

Posted: 16 Nov 2014 11:32 PM PST

Belantan


Amerika Syarikat sahkan video pancung ISIS adalah benar?

Posted: 16 Nov 2014 08:17 PM PST


DAMSYIK - Kumpulan Negara Islam (ISIS) semalam telah mengeluarkan video dimana seorang ahli militan itu memancung kepala seorang pekerja bantuan Amerika Syarikat (AS) yang diculik di Syria.

Presiden Barack Obama dalam sidang media di rumah putih telah mengesahkan bahawa lelaki yang didakwa warga Amerika Syarikat itu adalah Peter Kassig.

"Peter adalah pencinta keamanan, dan mendedikasi dirinya untuk menyelamatkan rakyat Syria yang cedera dan ditindas. Tindakan kumpulan pengganas itu sama sekali tersangatlah zalim!" tegas Presiden Obama.

Pembunuhan Peter Kassig dilakukan sebagai amaran kepada negara kuasa besar itu. Kepala mangsa dipaparkan dalam satu klip video yang turut menyiarkan kumpulan militan berkenaan memenggal sekurang-kurangnya 18 lelaki yang dikatakan anggota tentera Syria.

"Ini ialah Peter Kassig, rakyat AS," ujar seorang lelaki berpakaian hitam dalam klip video tersebut.

Ahli militan itu memakai pakaian sama yang dipakai oleh seorang lelaki yang memenggal kepala dua wartawan AS dan dua pekerja bantuan Britain dalam beberapa klip video terdahulu.

Klip video terbaharu itu menunjukkan lelaki berkenaan berdiri di sisi kepala manusia yang menyerupai Kassig.

Insiden yang dirakamkan itu merupakan paparan pembunuhan beramai-ramai terbaharu yang dilakukan oleh ISIS.

Suara Politik
Belantan

The Unspinners

Posted: 16 Nov 2014 11:31 PM PST

The Unspinners


Azmin perlu selesaikan aedes, sampah dan longkang ni dulu

Posted: 16 Nov 2014 09:30 PM PST


Dulu BERSIH kata perjuang p/raya bebas, Sekarang mahu Msia berpecah?

Posted: 16 Nov 2014 07:29 PM PST


Hebahan tipu Rafizi

Posted: 16 Nov 2014 05:13 PM PST


MAIS sedia toleran, Adakah hak Islam sedia dihormati?

Posted: 16 Nov 2014 06:32 AM PST


Kalau dok posing untuk cameraman, Mat Indon boleh jadi MB

Posted: 16 Nov 2014 03:32 AM PST


Tskkan itu kerja MB Sngor? ....elok buat advert berikut:


Setakat ni, Mat Infon kerja Alam Flora boleh jadi MB.


Panglima Perang Cyber

Posted: 16 Nov 2014 11:14 PM PST

Panglima Perang Cyber


Harimau Malaya tewas 1-3 kepada Vietnam

Posted: 16 Nov 2014 10:16 PM PST

Sesuatu perlu dilakukan selepas beberapa kali kekalahan dialami pasukan Harimau Malaya!

Check out this video on YouTube:

http://youtu.be/QZrEL7WoLKA


Sent from my iPhone

PAS Kedah Minta Sayuti Omar Minta Maaf !!!

Posted: 16 Nov 2014 08:23 PM PST

PAS bidas PKR DAP Kerana Hentam Hj Hadi - Sinar Harian

Posted: 16 Nov 2014 07:54 PM PST

@ Zahid_Hamidi : 14,095 stateless children recorded since 2003 - Nation | The Star Online

Posted: 16 Nov 2014 05:23 PM PST


PETALING JAYA: According to the Home Ministry's records, there were 14,095 children whose citizenships were yet to be determined between 2003 and April this year.

Most of them – 87.7% – were in Sabah (8,128) and Sarawak (4,236). Other places where children whose citizenship status is in limbo included Selangor (480) and Johor (302).

The Government has been studying a proposal to issue a special iden­t­­i­fication card to anyone whose citizenship "has yet to be determined".

Home Minister Datuk Seri Dr Ahmad Zahid Hamidi said this could help resolve issues faced by such people. Among others, the government had in 2010 even proposed DNA identification to solve the long-standing issue of stateless people.

Based on National Registration Department (NRD) records, there are three categories of citizenship status – Citizen, Non-Citizen and "Yet To Be Determined".

A "Yet To Be Determined" status could be due to a marriage not being recognised, the mother's citizenship undetermined, incomplete documentation or that the child was abandoned.

Dr Ahmad Zahid said in an exclusive interview with The Star in July that as a result of non-registration at birth, there were also children who had grown into non-registered adults with non-registered children of their own. 

Without birth certificates, they are unable to work in the formal sector, get a passport, driving licence, bank loans, vote, marry legally or even register the birth of their children.

Between 2008 and April 30 this year, the Home Ministry received applications from 9,372 people to become Malaysian citizens.

A documentary by non-governmental organisation, Voice of the Children (VoC), on stateless children claimed that there were about 100,000 such children in Malaysia.

According to the VoC's website, these children do not legally exist, and were vulnerable and "defenceless" against exploitation.

In June last year, The Home Minis­try received assistance from the Health Ministry to register all births in government hospitals and clinics in Sarawak to reduce cases of late registration, especially in rural areas.

The Home Ministry also revealed then that there were close to 6,000 late registrations not recorded with the National Registration Depart­ment (NRD) in Sarawak but noted that these cases involved just those who had come forward to register.

A year earlier, the government had already prepared the initial draft of terms of reference on the issue while the Royal Commission of Inquiry was also told to investigate the long-standing problems related to illegal immigrants in Sabah.

The RCI was tasked to look into measures to deal with the thousands of stateless children left behind by their immigrant parents.

http://www.thestar.com.my/News/Nation/2014/11/17/Ministry-14095-stateless-children-recorded-since-2003/


Sent from my iPhone

sekupangdua

Posted: 16 Nov 2014 11:11 PM PST

sekupangdua


BERITA GEMBIRA BUAT PENYAMUN...

Posted: 16 Nov 2014 05:13 AM PST

Sejujurnya aku kesian dengan PM kita DS Najib... dah macam kena jual 3 serengget jer...  Berbuih PM kita bercakap termasuk baru kejap tadi dalam Buletin TV3... betapa dia menegaskan berkali-kali sebelum dan sebentar tadi.. PENTING NYA MEDIA SOSIAL...

Yang disebalik ketegasan dan harapan PM kita rasanya korang pun tahu. Sapa yg nak bantu korang? Jangan mimpi la lu org berangan macam lu dihargai... hehehe korang ingat macam lu org ada yg peduli? setakat pengamal media sosial termasuk la bloggers kalau lu org nak mampus pun dia org peduli apa...

Mungkin itu harapan PM kita serta penghargaan buat usaha kita dan jasa meneuteralkan serangan dan isu mainan pembangkang...
Yang tukang ampu pakat sengeh sampai telinga boleh tambah reta, keta, rumah dan apa saja. Maklum lah berita GUMBIRA diterima bila sebaik apa yg Najib katakan secara jujur... tapi PENYAMUN dah tentulah suka giller... perghhh rezeki lagi.. samun jangan tak samun...

Alaaa setakat bloggers cabuk bukan boleh buat apa pun. Lama mana sangat nak kecoh. Lagi pun pegi mampuslah korang. Yg penting boleh samun dan samun...

Apa pun aku tetap sokong dan berbangga dengan DS Najib dan berterima kasih kerana penghargaan kepada pejuang maya sekali pun rasanya tak harap lah kesudahan seperti diharapkan. Hehehe penyamun dah boleh lah carik katalog atau pemplet keta atau banglo baru..

Kita tunggu ler nanti berapa kerat yg terbela... rasanya banyak yg bungkus dan tumpor ada ler...

ANGIN PERUBAHAN

Posted: 16 Nov 2014 09:44 PM PST

ANGIN PERUBAHAN


Pro Aspirasi Bakal Gegarkan UKM Dalam PRK Kampus Kali Ini

Posted: 16 Nov 2014 05:57 PM PST





tok gajah

Posted: 16 Nov 2014 09:31 PM PST

tok gajah


Siapa yang sebenarnya yang buat kerja bodoh............?

Posted: 16 Nov 2014 04:00 PM PST

Monday, 17 November 2014

Tuan Guru Nik Aziz Dakwa DAP Buat Kerja Bodoh


Mursyidul Am PAS Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat membidas tindakan pemimpin DAP yang mempersoalkan kegagalan Presiden PAS Datuk Seri Abdul Hadi Awang hadir ke mesyuarat Majlis Pimpinan Pakatan Rakyat.

Beliau berkata perkara berkenaan sepatutnya tidak dipersoalkan kerana Hadi mempunyai alasan tersendiri tidak dapat berbuat demikian.

"Dia (Hadi) tidak datang mesyuarat disebabkan malas atau uzur? Dia uzur. Kenapa paksa orang uzur hadir mesyuarat?

"Kerja 'orang bodoh' ini (mempersoalkan ketidakhadiran Hadi)," katanya kepada pemberita ketika ditemui di rumahnya di Pulau Melaka hari ini...........


Di atas ni ialah sebahagian dari petikan berita dari sebuah blog yang pro PR. Dalam peratian atuk, nampak nye parti2 dalam Pakatan Rakyat ni dah menjadi semakin kelam-kabut. Dah hilang hala tujunya sama sekali, hari2 asyik bertelagah pendapat dan sindir-menyindir diantara satu sama lain.

Kini giliran Mursyidul Am PAS Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat pula menyindir DAP. Atuk yakin Pakatan Rakyat ni hanya menungguk belah saje setelah sekian lama retak. 

Atuk berpendapat pemimpin2 PAS ni memang nye jenis 'tebal kulit muke'. Mereka sebenarnya sudah faham DAP tidak suka PAS berada dalam Pakatan Rakyat. Malangnya pemimpin2 PAS yang berkulit muke tebal ni terus duduk dicelah kangkang DAP dan PKR tu. 

Agaknya pemimpin2 PAS ni tunggu kene penendang kude baru mahu keluar dari Pakatan Rakyat tu. 

Malaysia tak perlu undang-undang kejam cadangan PAS Kelantan, kata Pakatan

Posted: 16 Nov 2014 07:17 AM PST

‎OLEH MOHD FARHAN DARWIS

Pengarah Pendidikan Politik Kebangsaan DAP Liew Chin Tong kecewa dengan obsesi Timbalan Menteri Besar Kelantan Datuk Mohd Amar Nik Abdullah dengan hukum hudud dan prosesnya. – Gambar fail The Malaysian Insider, 16 November, 2014.

Parti komponen Pakatan Rakyat (PR), PKR dan DAP amat kecewa dengan keputusan PAS Kelantan yang mahu meneruskan pelaksanaan hukum hudud mereka apabila mempertimbangkan penggunaan gilotin – alat yang digunakan untuk memotong kepala Raja Perancis Louis XVI dan permaisurinya Marie Antoinette ketika zaman Revolusi Perancis 1793.

Pengarah Pendidikan Politik Kebangsaan DAP Liew Chin Tong berkata, Malaysia tidak memerlukan undang-undang yang bersifat kejam seperti itu.

"Begitu obses dengan kaedah yang tidak berperikemanusiaan oleh Nik Amar amat mengecewakan," kata Liew, yang juga ahli Parlimen Kluang, merujuk kepada Timbalan Menteri Besar Kelantan Datuk Mohd Amar Nik Abdullah.

"Cadangan penggunan gilotin itu perlu dihapuskan segera," katanya.

Media hari ini melaporkan Jawatankuasa Teknikal Hudud Kelantan dikatakan menghadapi kesukaran mencari kaedah paling sesuai untuk memotong anggota badan seseorang yang disabitkan kesalahan mencuri dan mini gilotin ini menjadi pilihan.

Mohd Amar berkata mungkin akan mencadangkan kepada ahli panel agar menggunakan mesin yang tidak memerlukan pakar bedah mengendalikannya, akan tetapi jawatankuasa itu masih memikirkan idea walaupun menerima reaksi negatif untuk mendapatkan pakar bedah bagi memotong kaki dan tangan pesalah.

"Pertamanya, pakar bedah mesti bersetuju menjalankan prosedur tetapi itu mungkin akan membangkitkan kemarahan Persatuan Perubatan Malaysia kerana ia melanggar 'Hippocratic Oath' (sumpah untuk menegakkan piawaian profesional dan mengamal perubatan secara etika)," kata Mohd Amar seperti dilaporkan Mstar Online hari ini.

Bagaimanapun, jenayah dan hukuman terletak di bawah bidang kuasa kerajaan pusat dan bukannya kerajaan negeri.

Mohd Amar berkata alat pemenggal kepala itu lebih cepat berkesan dan hanya memerlukan seorang sahaja untuk menarik tuil, dua orang memegang pesalah dan doktor untuk memastikan orang yang dihukum itu tidak mengalami sebarang kejutan dan hakim menjatuhkan hukuman itu juga perlu hadir.

"Seperti mana-mana pemerhati hak asasi manusia, saya berkempen untuk menamatkan hukuman kejam seperti rotan dan hukuman mati.

"Alasan untuk tidak lagi menggunakan undang-undang yang kejam seperti itu dijelaskan setiap masa," katanya.

"Saya gagal memahami obsesi Nik Amar, beliau boleh membantu negara dengan fokus kepada gangguan umum, bukan deskripsi grafik untuk memotong tangan tetapi mengembalikan isu keadilan," kata Liew.

Ahli Parlimen Batu Chua Tian Chang yang dihubungi The Malaysian Insider berkata, pihaknya tidak melihat alat sebagai isu utama hudud.

"Kita mahu melihat bagaimana pelaksanaan undang-undang mengikut perintah agama masing-masing," katanya yang juga naib presiden PKR.

Ketika diminta mengulas lanjut berkenaan penggunaan gilotin itu, beliau bagaimanapun masih tidak mempunyai maklumat lengkap.

"Maklumat lanjut belum saya terima berhubung perkara itu," katanya. – 16 November, 2014.

GERAKAN ANTI PKR

Posted: 16 Nov 2014 09:12 PM PST

GERAKAN ANTI PKR


BLOGERS AKAN BAGI ANUGERAH KEPADA PERWAKILAN YANG BALUN SAIFUDIN ABDULLAH DALAM PAU !!!

Posted: 16 Nov 2014 01:25 AM PST

JURI RAKYAT

Posted: 16 Nov 2014 07:16 PM PST

JURI RAKYAT


Sejarah Kabupaten Grobogan

Posted: 16 Nov 2014 03:15 PM PST

Juri Rakyat - Sejarah Kota Grobogan. kabupaten grobogan atau daerah grobogan sudah dikenal sejak jaman kerajaan mataram hindu. daerah ini menjadi pusat kerajaan mataram dengan ibu kotanya di medhang kamulan atau Semedang purwocarito atau Purwodadi.

Berdasarkan perjalanan sejarahnya, Kabupaten Grobogan atau Daerah Grobogan sudah dikenal sejak masa kerajaan Mataram Hindu. Daerah ini menjadi pusat Kerajaan Mataram dengan ibu kotanya di Medhang Kamulan atau Sumedang Purwocarito atau Purwodadi. Pusat kerajaan itu kemudian berpindah ke sekitar kota Prambanan dengan sebutan Medang i Bhumi Mataram atau Medang Mat i Watu atau Medang i Poh Pitu atau Medang ri Mamratipura.

Pada masa kerajaan Medang dan Kahuripan, daerah Grobogan merupakan daerah yang penting bagi negara tersebut. Sedang pada masa Mojopahit, Demak, dan Pajang, daerah Grobogan selalu dikaitkan dengan cerita rakyat Ki Ageng Sela, Ki Ageng Tarub, Bondan Kejawan dan cerita Aji Saka.
Pada masa kerajaan Mataram Islam, daerah Grobogan termasuk Daerah Monconegoro dan pernah menjadi wilayah koordinatif Bupati Nayoko Ponorogo : Adipati Surodiningrat. Dalam masa Perang Prangwadanan dan Perang Mangkubumen, daerah Grobogan merupakan daerah basis kekuatan Pangeran Prangwedana (RM Said) dan Pangeran mangkubumi.

Wilayah Grobogan meliputi daerah Sukowati sebelah Utara Bengawan Solo, Warung, Sela, Kuwu, Teras Karas, Cengkal Sewu, bahkan sampai ke Kedu bagian utara (Schrieke, II, 1957 : 76 : 91 ). Daerah Sukowati ini kemudian sebagian masuk wilayah kabupaten Dati II Sragen antara lain : Bumi Kejawen, Sukowati, Sukodono, Glagah, Tlawah, Pinggir, Jekawal, dan lain-lain. Daerah yang masuk wilayah Kabupaten Daerah Tingkat II Boyolali antara lain lain : Repaking, Ngleses, Gubug, Kedungjati selatan, Kemusu, dan lain-lain.

Sedang daerah Grobogan yang kemudian termasuk wilayah Kabupaten Daerah Tingkat II Grobogan antara lain : Purwodadi, Grobogan, Kuwu, sela, Teras Karas, Medang Kamulan, Warung (Wirosari), Wirasaba (Saba), Tarub, Getas, dan lain-lain.
Dalam pekembangan sejarah selanjutnya, atas ketentuan Perjanjian Giyanti (1755), sebagai wilayah Mancanegara, Grobogan termasuk wilayah Kasultanan bersama-sama dengan Madiun, separuh Pacitan, Magetan, Caruban, Jipang (Bojanegara), Teras Karas (Ngawen), Sela, Warung (Kuwu-Wirosari) (Sukanto, 1958 : 5-6).

Dalam perjanjian antara GG Daendels dengan PAA Amangkunegara di Yogyakarta, tertanggal Yogyakarta, 10 Januari 1811, ditetapkan, bahwa uang-uang pantai yang harus dibayar oleh Guperman Belanda di hapus. Kedua, kepada Guperman Belanda di serahkan sebagian dari Kedu (daerah Grobogan), beberapa daerah di Semarang, Demak, Jepara, Salatiga, distrik-distrik Grobogan, Wirosari, Sesela, Warung, daerah-daerah Jipang,dan Japan. Ketiga, kepada Yogyakarta diberikan daerah-daerah sekitar Boyolali, daerah Galo (?), dan distrik Cauer Wetan (?) (Ibid. : 77).

Pada masa Perang Diponegoro, daerah Grobogan, Purwodadi, Wirosari, Mangor (?), Demak, Kudus, tenggelam dalam api peperangan melawan Belanda (Sagimun MD, 1960: 32, 331- 332).
Begitulah Kabupaten Grobogan, daerah yang selalu bergolak di sepanjang sejarahnya untuk menunjukkan identitasnya sebagai daerah yang penuh daya dan semangat untuk hidup bebas merdeka. Bahkan sampai masa pergerakan Nasional dan masa kemerdekaan dan sesudahnya, rakyat Kabupaten Grobogan sangat besar andilnya dalam merebut, mempertahankan, dan mengisi kemerdekaan bangsa dan negara Republik Indonesia.

Kabupaten Grobogan di Awal Sejarah
Berdasarkan isi dan pola penyajian, yang bersumber pada Serat Sindula atau serat Babad Pajajaran Kuda Laleyan dan Serat Witoradyo, cerita Aji Saka merupakan cerita legendaris, dimana di sana dimunculkan kepahlawanan seorang tokoh dalam lingkup Budaya Jawa (Schrike, Jl: 77; Raffles, 1978: 212).
Di lain pihak cerita Aji Saka di daerah Kabupaten Grobogan juga merupakan cerita Mitologis, yaitu cerita yang bersangkut paut dengan kepercayaan asli masyarakat. Oleh karena itulah maka cerita dalam penyajiannya, cerita Aji Saka diciptakan dalam bentuk cerita "lambang" bagi penetrasi budaya Hindu di Jawa.  
Di sini cerita Aji Saka dapat dikelompokkan sebagai cerita yang mengandung unsur-unsur mesianis, yaitu karya penyelamatan umat manusia dari kehancuran. Aji saka sebagai Masias menghancurkan penguasa kejam : Dewata Cengkar. Beberapa data dari sumber tradisional juga terdapat dalam :
a.   J. Kats, I, 1950: Punika Pepethikan saking Serat-serat Jawi Ingkang Tanpa Sekar. (Hal. 3-5).
Nyai Randa wicanten dhateng Aji Saka, "Negara kene wis misuwur yen ana Brahmana sekti mandraguna, bagus isih enom, limpad ing ngelmu panitisan, pingangkane saka Sabrang anga jawa". Aji Saka gumujeng amangsuli, "Dora ingkang awartos puniko, angindhakaken ing kayektosanipun. Wondene ingkang kawartos puniko inggih kula".
b.    Primbon Jayabaya, Tan Khoen Swie, Kediri, 1931: (hal. 10;27)
Jangaran jaman Kala Dwapara ... Prabu Sindula, Galuh turun kapindho, jejuluk Sri Dewata Cengkar, angedhaton ing Mendhang Kamulan. Iku Ratu luwih niyaya, mangsa padha manungsa. Tan antara lama kasirnakake prajurit saka tanah Ngarab jejuluk Empu Aji Saka ... Karsaning Pangeran Sang Aji Saka jumeneng Nata ing Sumedhang Purwacarita, jejuluk Sri Maha Prabu Lobang Widayaka.
c.   Serat Jangka Jagad, Kwa Giok Jing, Kudus, 1957 : hal. 51.
Lha ing kono tanah Jawa banjur ana kang jumeneng nata kang karen mangan daging manungso, yaitu Ratu Dewata Cengkar, nata ing Medhang Kamulan. Ora lawas banjur ketekan sawijining Brahmana saka ing tanah Ngarab, juluk Aji Saka. Brahmana sekti mandraguna kang bisa ngasorake Prabu Dewata Cengkar … 
d.   RNG. Ronggowarsito, Serat Witoradyo, III. Surakarta: Albert Rusche & Co, 1922: hal. 11-23.
Diceritakan, bahwa di tanah Lampung berdiri sebuah kerajaan dengan rajanya Prabu Isaka berasal dari tanah Hindu. Sang Prabu Isaka turun takhta dan digantikan oleh Patihnya bernama Patih Balawan. Kemudian dengan empat orang pengiringnya, Sang Isaka yang telah menjadi seorang Brahmana pergi ke tanah Jawa dan tiba di Ujung Kulon (Kulon ?). Di situ mendirikan perguruan dan dia sebagai gurunya dengan gelar Sang Mudhik Bathara Tupangku. Muridnya bertambah banyak. Di dalam perguruan itu diajarkan ilmu kesusastraan, ilmu penitisan (inkarnasi), dan ilmu keagamaan. Beberapa lama di Ujung Kulon, dia pergi ke Galuh dan kemudian terus mengembara ke tanah timur. Sampailah di negara Medhang Kamulan yang rajanya bernama Prabu Dewata Cengkar.
Dari kutipan di atas, kita ketahui bahwa Aji Saka adalah seorang raja yang kemudian meninggalkan takhta kerajaannya dan menjadi seorang Brahmana. Berarti dia adalah penganut agama Hindu. Sebab sebutan untuk Brahmana. Berarti dia adalah penganut agama Hindu. Sebab sebutan untuk Brahmana agama Budha adalah bhiksu. Tetapi dari data historis tokoh Aji Saka tidak pernah ada (hidup). Dengan demikian tokoh ini merupakan tokoh bayangan. Dia diadakan untuk menunjukkan adanya pengaruh Hinduisme dalam masyarakat Jawa. Kebetulan pada waktu itu keadaan masyarakat Mendhang Kamulan sedang resah. Kesempatan ini digunakan oleh Aji Saka (baca umat Hindu) untuk menyebarkan agama Hindu di masyarakat Mendhang Kamulan. Hal ini dikiaskan dalam lambang "desthar" (ikat kepala). Tradisi Jawa menggunakan ikat kepala. Sedang kepala adalah tempat otak, pikir, nalar. Di otak itulah tersimpan segala macam ilmu pengetahuan manusia. Ikat kepala tadi ketika ditebarkan (di jereng) dapat menutupi seluruh Wilayah Mendhang Kamulan. Di sinilah pengikut Prabu Dewata Cengkar harus mengakui kekalahan berebut pengaruh, dan harus menyingkir dari negeri Medhang (dikiaskan dengan menyeburkan diri ke laut menjadi seekor buaya putih).
Ketika Aji Saka menjadi raja, ditandai dengan sengkalan "nir wuk tanpa jalu" yang menunjukkan angka tahun 1000 Saka atau 1078 Masehi. Tahun Saka diciptakan berdasarkan peringatan penobatan Prabu Kanishka di India pada tahun 79 M = 1 Saka. Tahun Saka mengikuti peredaran Matahari. Di Jawa terdapat tradisi penggunaan sengkalan tersebut. Apabila menggunakan perhitungan tahun Matahari, disebut Surya Sengkala, dan bila menggunakan perhitungan peredaran Bulan di sebut Candra Sangkala. Lahirnya Candra Sangkala adalah sejak masa Sultan Agung Hanyakrakusuma (1613-1645) menciptakan Tahun Jawa dengan perhitungan peredaran Bulan (sejak 1555 Saka atau tahun 1633 Masehi).
Sengkalan adalah perhitungan tahun yang diujudkan dalam bentuk rangkaian kata menjadi kalimat atau berupa gambar yang menunjukkan angka tahun. Kalimat itu harus menggambarkan keadaan pada waktu tahun itu. Tujuan untuk memperingati suatu peristiwa penting dalam kehidupan manusia dalam masyarakat dan bernegara.
Sengkalan dalam bentuk kalimat disebut Sengkalan Lamba, sedang sengkalan yang diujudkan dalam bentuk gambar atau benda, disebut Sengkalan Memet. Tiap kata dalam kalimat atau gambar diberi nilai yang berbeda-beda antara 0 (nol) sampai angka 9 (sembilan) dengan mengingat akan adanya guru dasanama, guru karya, guru jarwa, dan sebagainya.
Beberapa contoh Sengkalan Lamba antara lain :
  1.  Srutti Indriya Rasa : termuat dalam prasasti Canggal atau prasasti Gunung Wukir dari Rakai Sang Ratu Sanjaya. Berangka tahun 654 Saka atau 732 Masehi, merupakan Sengkalan tertua yang pernah kita temukan.
  2.  Nayana Wayu Rasa : termuat dalam prasasti Dinaya dari raja Gajayana di "Candi Badut" dekat Malang. Sengkalan itu berangka 682 Saka atau 760 Masehi.
  3.  Nir Wuk Tanpa Jalu : termuat dalam Serat Kanda, berangka tahun 1000 Saka atau 1078 Masehi. Merupakan tahun penobatan Aji Saka jadi raja di Medhang Kamulan dengan gelarnya Prabu Jaka atau Empu Lobang Widayaka.
  4.  Sirna Hilang Kertaning Bumi : termuat di dalam Serat Kanda, berangka Tahun 1400 Saka ? Tahun 1478 Masehi. Sebagai pertanda keruntuhan Keprabuan Mojopahit.
Beberapa contoh Sengkalan Memet :
  1.  Di atas Panggung Sanggabhuwana yang terletak di halaman dalam istana Kasunanan Surakarta, terdapat bentuk ular naga bersayap yang dinaiki oleh manusia. Bila dibaca berbunyi : Naga Muluk Tinitihan Janma, berangka tahun 1708 Jawa atau 1781 Masehi.
  2.  Panggung tersebut dapat pula dibaca : Panggung Luhur Sangga Bhuwana. Artinya: panggung = pa agung bernilai 8; luhur bernilai 0 (nol); Sangga adalah perkumpulan para pendeta Budha bernilai 7 (tujuh); dan bhuwana bernilai 1 (satu), jadi 1708 Jawa atau 1781 Masehi. Atau dapat pula di baca : pa-agung (8); song (9); ga angka Jawa bernilai 1 (satu); bhuwana bernilai 1 (satu). Jadi 1198 Hijrah atau 1781 Masehi. Sengkalan ini sebagai peringatan pembuatan panggung tersebut.
  3.  Di dalam wayang kulit purwa terdapat wayang Bathara Guru naik di atas hewan Lembu Nandini. Di baca : Sarira Dwija Dadi Ratu. Bernilai 1478 Saka atau 1556 Masehi, ialah peringatan ketika Sultan Demak membuat wayang kulit purwo sebagai sarana dakwah Islam.
  4.  Ketika Sultan Agung membuat wayang kulit purwo, maka dibuatlah wayang kulit Buta Rambut Geni yang merupakan sengkalan pula. Bila dibaca : Jalu Buta Tinata Ing Ratu. Bernilai tahun 1553 Saka atau 1631 Masehi.
Di atas telah disinggung sengkalan Nir Wuk Tanpa Jalu. Sengkalan ini dihubungkan dengan waktu penobatan Aji Saka menjadi raja di Medhang Kamulan setelah dapat mengalahkan Prabu Dewata Cengkar. Bukti sejarah berupa prasasti misalnya, tidak kita temukan. Dari kenyataan sejarah, Tahun 1078 Masehi, pusat kerajaan berada di Jawa Timur sekarang, atau di daerah Manca Nagari zaman kerajaan (daerah Grobogan?), yaitu kerajaan Mendhang dan Kahuripan zaman Mpu Sendok dan Airlangga. Atau dapat juga pada masa Kerajaan Jenggala, Panjalu, Ngurawan dan Singasari, empat sekawan yang berdiri bersama sebagai hasil pembagian wilayah pada masa akhir pemerintahan Raja Airlangga. 
Secara geografis, sekarang wilayah Kabupaten Grobogan memang terletak di daerah Propinsi Dati I Jawa Tengah. Namun pada waktu itu negara medhang tidak terletak di Bumi Mataram (Kedu), tetapi di luarnya, yang pendapat umum ditafsirkan di daerah Jawa Timur. 
Pada Tahun 1078 M terdapat keturunan raja Airlangga yang berkuasa, yaitu Sri Maharaja Sri Garasakan serta Sri Maharaha Mapanji Alanyung Ahyes. Sudah barang tentu tokoh Aji Saka tidak dapat disamakan dengan masa Airlangga dan sesudahnya berdasarkan data-data sejarah yang ada, tidak terjadi perebutan pengaruh agama, tetapi memang ada gejala perebutan kekuasaan politik. Hal ini dikiaskan dalam cerita Panji Panuluh. Justru perebutan pengaruh di bidang keagamaan terjadi di masa Mataram, yaitu masa Dinasti Sanjaya dan Dinasti Syailendra berbarengan berkuasa di Mataram. Dinasti Sanjaya menganut Agama Hindu, sedang dinasti Syailendra menganut agama Budha Mahayana. Masa perebutan pengaruh itu tampak jelas pada masa Rakai Pikatan (Dinasti Sanjaya) dan Samarottungga Balaputera (Dinasti Syailendra). Taktik yang digunakan oleh Pikatan untuk memperoleh pengaruh yang lebih besar adalah dengan cara : dia kawin dengan salah seorang puteri Syailendra, kakak Balaputera, yaitu Ratu Prarnodhawardani atau Sri Kahulunan. Peperangan antara Rakai Pikatan melawan Balaputera memang terjadi berdasarkan prasasti Ratu Baka (856 M = 778 Saka : Wulong Gunung Sang Wiku). Perang diakhiri dengan kemenangan di pihak Rakai Pikatan (Hindu). Sedang agama Budha (Balaputera) dalam peristiwa tersebut kalah dan menyingkir ke Swarnadwipa (Sumatra) dan menjadi raja Sriwijaya tempat penyebaran agama Budha di Asia Tenggara. 
Atas dasar kenyataan sejarah tersebut, maka cerita Aji Saka harus ditafsirkan sebagai ceritera lambang yang sangat kuat mengandung unsur mitologis. 
Kita ketahui, bahwa Sengkalan Nir Wuk Tanpa Jalu, arti harafiahnya adalah Hilang Rusak Tanpa Susuh (ayam jantan) atau Hilang Rusak Tanpa Kekuatan Laki-Laki. Maksudnya negara atau masyarakat kacau tanpa kekuatan laki-laki. Maksudnya negara atau masyarakat kacau tanpa kekuatan, karena tenaga laki-laki "dimakan" oleh Dewata Cengkar, sebagai kias bagi mereka yang diperkerjakan untuk membangun bangunan suci berupa candi-candi yang tidak sedikit jumlahnya. Misalnya: candi Borobudur, Pawon, mendhut, Sari, Kalasan, Sewu, Ratu Baka, dan lain-lain. Inilah gambaran masa akhir bagi kerajaan Medhang di bhumi Mataram! 

Sekarang dimanakah letak Kerajaan Medhang Kamulan itu ? 
Perkataan Medhang (Mendhang) Kamulan terdiri dari dua kata: Medhang dan Kamulan. perkataan Medhang (Mendhang) berarti "ibu kota". Buktinya : 
  1.  Prasasti Kedu (Mantyasih) yang lebih dikenal dengan nama Prasasti Balitung, bertahun 907 M ditemukan di desa Kedu. Antara lain menyebutkan : "rahyang tarumuhun ri Medhang ri Poh Pitu". (Slamet Mulyono, Sriwijaya: hal. 147). Artinya pembesar-pembesar terdahulu yang memerintah di Medhang Poh Pitu, atau pembesar-pembesar yang memerintah terdahulu yang beribu kota di Poh Pitu. 
  2.  Prasasti Tengaran (Jombang, Jawa Timur) memindahkan Ibu kota Mendhang dari Poh Pitu ke Mamratipura, dan raja Wawa mengatakan ibukotanya "ri Mendhang ri Bhumi Mataram", artinya "di Medhang di Bumi Mataram". Dan nama ibukota ini dalam prasasti Tengaran tersebut disebut pula "Medhang i Bumi Mat i Watu" yang artinya "Ibukota di Bhumi Mat i Watu" (Caspaaris, I, 1950 : hal. 39-42).
Jadi jelas bahwa Medhang menjadi ibukota kerajaan Mataram, kota ini sebagai "kuthagara"nya di Mataram. 
Sedang Kamulan berasal dari kata dasar "mula" mendapatkan awalan "ka" dan akhiran "an", membentuk kata benda. Arti "mula" adalah awal, asal, atau akar. Untuk memperoleh penjelasan tentang "mula" tersebut, perlu dikemukakan contoh-contoh yang diajukan oleh Casparis dalam Prasasti Indonesia I (1950). 
Batu dari Siman, Kediri (OJO 28) menyebutkan beberapa kali "Sang Hyang Dharma Kamulan", yang artinya "Mula Sang Hyang Dharma" Maksudnya adalah "pendahlu yang telah tiada, atau sebuah tempat pemakaman nenek moyang". Selanjutnya dalam Prasasti Singasari disebutkan (OJO 38) "apan ngakai gunung wangkali kamulan Kahyangan ia pangawan" yang artinya "sebab inilah gunung Wangkali dari Kahyangan di Pangawan". Jadi disini kata "mula" berhubungan dengan "gunung suci?, pendahulu, cikal bakal aatau suci. 
Dalam Prasasti Karangtengah (824 M) diceritakan bahwa Ratu Puteri Pramodhawardhani (Sri Kahuluan dan Prasasti Sri Kahuluan th 842) mendirikan "Kamulan" di Bhumi Sambhara (Budhara) atau bangunan suci Borobudur. Di sini arti "Kamulan" adalah makam nenek moyang dan tempat pemujaan. 
Dari penjelasan di atas kita dapat menduga mungkin yang dimaksudkan dengan kata "mula" di sini adalah "asal, cikal bakal, awal atau permulaan kejadian." Jadi Medhang Kamulan berarti ibukota yang mula pertama atau asal kejadian. 
Sekarang timbul pertanyaan: Di manakah letak ibukota tersebut? melihat sebutan- sebutan ibukota seperti Medhang i Poh Pitu, Medhang i Mat i Watu, Medhang ri Mamratipura, ri Medhang ri Bhumi Mataram, menimbulkan kesan pada kita, bahwa agaknya ibukota tersebut selalu berpindah-pindah tempat, sebab mungkin terdesak oleh penguasa lain, bencana alam dan lain-lain. Sehingga ibukota kerajaan : Mojopahit : dari Mojopahit ke Sengguruh; dari Mojopahit ke Bintara, Demak; Mataram : dari Kerta ke Plered; dari Plered ke Wanakerta atau kartosuro,  dan dari Kartosuro berpindah ke Surakarta, dan sebagainya. 
Beberapa ahli menunjuk letak kota Medhang sebagai berikut : 
  1. Di sekitar Prambanan, sebab disitu banyak peninggalan sejarah berupa candi. Maka disitu pulalah pusat ibukota kerajaan Medhang. Inilah pendapat Krom, (1957 : 40). Juga dalam cerita Bandung Bandawasa berperang dengan Prabu Baka di Prambanan dan cerita terjadinya Candi Sewu dan Candi Lara Jonggrang berlokasi di Prambanan. (Ranggawarsito, III, 1922). 
  2.  Letaknya di Purwodadi, daerah Grobogan, sebab di situ terdapat desa Medhang Kamulan, Kesanga, dan sebagainya yang berkaitan dengan Ceritera Aji Jaka Linglung. Serta di desa Kesanga terdapat puing-puing bekas istana kerajaan yang diduga bekas istana kerajaan Medhang. (Raffles, 1978). 
  3.  Pendapat purbacarka dalam bukunya "Enkele Oud platsnamen" dalam TBG, 1933, menyatakan bahwa letak Medhang Kamulan di sekitar Bagelen (Purworejo), sebab di daerah itu terdapat desa bernama Awu-awu langit dan desa Watukura. Dyah Watukura adalah nama lain bagi Balitung, salah seorang keturunan Raja Sanjaya. Desa Awu-awu langit artinya mendung atau Medhang
Dari beberapa pendapat tersebut, yang jelas bahwa ibukota kerajaan Mataram selalu berpindah-pindah. Sebagai ibukota permulaan adalah Purwodadi, daerah Grobogan, kemudian berpindah ke sekitar Prambanan, kemudian berpindah ke daerah Kedu Bagelen, dan berpindah ke Prambanan lagi, baru sesudah itu berpindah ke Jawa Timur. 
Alasan menentukan ibukota pertama di Purwodadi adalah : 
  1.  "Purwa" berarti "permulaan" (Jawa: kawitan). "Dadi" artinya "jadi" (Jawa : Dumadi). Yang mula-mula jadi, purwaning dumadi, sangkan paraning dumadi. Hal ini dikaitkan dengan ceritera Aji Saka dengan Carakan Jawanya yang mengandung hidup, dan kehidupaan manusia "Manunggaling Kawula Gusti", dari sejak asal mula manusia di dunia ini. 
  2.  Bila kita tinjau letak geografisnya, memang lebih sesuai, sebab didaerah tersebut mudah mencari air, padahal setiap makhluk membutuhkan air. Daerah ini memanfaatkan air sungai Lusi dan beberapa anak sungainya untuk lalu lintas, pengairan kebutuhan hidup sehari-hari. Lagi puia daerah ini tidak jauh dari laut, bahkan mungkin terletak di tepi pantai Laut Jawa. 
  3.  Di dalam Primbon Jayabaya (hal.27) dikatakan bahwa Aji Saka naik takhta di negara Sumedang Purwacarita. Perkataan "Sumedhang" di sini bukanlah kota Sumedang di Jawa Barat sekarang, tetapi dimaksudkan kota Medhang yang sangat baik. Jadi Sumedang Purwacarita artinya ibukota Medhang yang sangat baik bagi (negara) Purwacarita. Purwa berarti permulaan; carita berarti cerita, kejadian, purwaning dumadi, sangkan paraning dumadi. Dengan demikian Sumedhang Purwacarita identik dengan Medhang (Mendhang) Kamulan yang lahir di Mataram (negeri ibu, ibu pertiwi) yang pertama kali.

Selanjutnya bagaimana cerita tentang Grobogan ? 
Menurut cerita tutur yang beredar di daerah Grobogan, suatu ketika pasukan Demak di bawah pimpinan Sunan Ngudung dan Sunan Kudus menyerbu ke pusat kerajaan Mojopahit. Dalam pertempuran tersebut pasukan Demak memperoleh kemenangan gemilang. Runtuhlah kerajaan Mojopahit. Ketika Sunan Ngundung memasuki Istana, dia menemukan banyak pusaka Mojopahit yang ditinggalkan. Benda-benda itu dikumpulkan dan dimasukkan ke dalam sebuah grobog, kemudian dibawa sebagai barang boyongan ke Demak. 
Peristiwa tersebut sangat mengesankan hati Sunan Ngudung. Sebagai kenangan, maka tempat tersebut diberi nama Grobogan yaitu tempat berupa grobog. 
Di atas dijelaskan, bahwa grobog adalah sebuah kotak persegi panjang yang digunakan untuk menyimpan uang atau barang yang dibuat dari kayu. Kadang-kadang berbentuk bulat, agar mudah membawanya dan dengan cepat dapat diselamatkan apabila ada bahaya mengancam, misalnya bahaya kebakaran. Tetapi grobog juga dapat berarti kandang yang berbentuk kotak untuk mengangkut binatang buas (misalnya: harimau) hasil tangkapan dari perburuan. Grobog tersebut dapat juga digunakan sebagai alat penangkap harimau. Grobog ini biasa disebut Grobog atau bekungkung (bila kecil disebut: jekrekan untuk menangkap tikus) (Geriecke dan Roorda, 1901 : 569). 
Dari penjelasan diatas, Grobogan berasal dari kata Grobog yang dalam salam ucapnya menjadi "grogol". yaitu alat penangkap binatang buas. Di Kotamadya Surakarta terdapat kampung bernama Grogolan, yang dahulu tempat mengumpulkan harimau hasil perburuan (digrogol atau dikrangkeng). Di perbatasan Kotamadya Surakarta dengan Kab. Dati II Sukoharjo terdapat desa yang bernama desa Grogol, Kec. Grogol, ialah daerah perburuan Sunan Surakarta dan Pajang pada zaman kerajaan. 
Sejalan dengan penjelasan di atas maka Grobogan adalah sebuah daerah yang digunakan sebagai daerah perburuan. Dan ternyata daerah ini merupakan daerah perburuan Sultan Demak (Atmodarminto, 1962 : 119) atau merupakan daerah persembunyian para bandit dan penyamun zaman Kerajaan Demak Pajang (Atmodarminto, 1955 : 123). Pada zaman Kartasura daerah ini merupakan daerah tempat tinggal tokoh-tokoh gagah berani dalam berperang (Babad Kartosuro, 79), misalnya : Adipati Puger, Pangeran Serang, Ng. Kartodirjo, dan lain-lain. 
Samana jeng Suitan karsa lelangen, amburu sato ing wanadri, Trenggono kadherekaken para abdi, mring Sela wus laju maring anggrogol sato wana. (Admadarminto, 1062 : 19). 
Dalam abad XIX daerah Grobogan merupakan daerah persembunyian para pahlawan rakyat penentang kekuasaan kolonial Belanda, bersama-sama dengan daerah Sukowati. Daerah ini sangat cocok sebagai daerah persembunyian, karena merupakan daerah hutan jati yang lebat dan berbukit-bukit.

Kabupaten Grobogan di Awal Sejarah

Berdasarkan isi dan pola penyajian, yang bersumber pada Serat Sindula atau serat Babad Pajajaran Kuda Laleyan dan Serat Witoradyo, cerita Aji Saka merupakan cerita legendaris, dimana di sana dimunculkan kepahlawanan seorang tokoh dalam lingkup Budaya Jawa (Schrike, Jl: 77; Raffles, 1978: 212).

Di lain pihak cerita Aji Saka di daerah Kabupaten Grobogan juga merupakan cerita Mitologis, yaitu cerita yang bersangkut paut dengan kepercayaan asli masyarakat. Oleh karena itulah maka cerita dalam penyajiannya, cerita Aji Saka diciptakan dalam bentuk cerita "lambang" bagi penetrasi budaya Hindu di Jawa.

Di sini cerita Aji Saka dapat dikelompokkan sebagai cerita yang mengandung unsur-unsur mesianis, yaitu karya penyelamatan umat manusia dari kehancuran. Aji saka sebagai Masias menghancurkan penguasa kejam : Dewata Cengkar. Beberapa data dari sumber tradisional juga terdapat dalam :

a. J. Kats, I, 1950: Punika Pepethikan saking Serat-serat Jawi Ingkang Tanpa Sekar. (Hal. 3-5).
Nyai Randa wicanten dhateng Aji Saka, "Negara kene wis misuwur yen ana Brahmana sekti mandraguna, bagus isih enom, limpad ing ngelmu panitisan, pingangkane saka Sabrang anga jawa". Aji Saka gumujeng amangsuli, "Dora ingkang awartos puniko, angindhakaken ing kayektosanipun. Wondene ingkang kawartos puniko inggih kula".

b. Primbon Jayabaya, Tan Khoen Swie, Kediri, 1931: (hal. 10;27)
Jangaran jaman Kala Dwapara ... Prabu Sindula, Galuh turun kapindho, jejuluk Sri Dewata Cengkar, angedhaton ing Mendhang Kamulan. Iku Ratu luwih niyaya, mangsa padha manungsa. Tan antara lama kasirnakake prajurit saka tanah Ngarab jejuluk Empu Aji Saka ... Karsaning Pangeran Sang Aji Saka jumeneng Nata ing Sumedhang Purwacarita, jejuluk Sri Maha Prabu Lobang Widayaka.

c. Serat Jangka Jagad, Kwa Giok Jing, Kudus, 1957 : hal. 51.
Lha ing kono tanah Jawa banjur ana kang jumeneng nata kang karen mangan daging manungso, yaitu Ratu Dewata Cengkar, nata ing Medhang Kamulan. Ora lawas banjur ketekan sawijining Brahmana saka ing tanah Ngarab, juluk Aji Saka. Brahmana sekti mandraguna kang bisa ngasorake Prabu Dewata Cengkar …

d. RNG. Ronggowarsito, Serat Witoradyo, III. Surakarta: Albert Rusche & Co, 1922: hal. 11-23.
Diceritakan, bahwa di tanah Lampung berdiri sebuah kerajaan dengan rajanya Prabu Isaka berasal dari tanah Hindu. Sang Prabu Isaka turun takhta dan digantikan oleh Patihnya bernama Patih Balawan. Kemudian dengan empat orang pengiringnya, Sang Isaka yang telah menjadi seorang Brahmana pergi ke tanah Jawa dan tiba di Ujung Kulon (Kulon ?). Di situ mendirikan perguruan dan dia sebagai gurunya dengan gelar Sang Mudhik Bathara Tupangku. Muridnya bertambah banyak. Di dalam perguruan itu diajarkan ilmu kesusastraan, ilmu penitisan (inkarnasi), dan ilmu keagamaan. Beberapa lama di Ujung Kulon, dia pergi ke Galuh dan kemudian terus mengembara ke tanah timur. Sampailah di negara Medhang Kamulan yang rajanya bernama Prabu Dewata Cengkar.

Dari kutipan di atas, kita ketahui bahwa Aji Saka adalah seorang raja yang kemudian meninggalkan takhta kerajaannya dan menjadi seorang Brahmana. Berarti dia adalah penganut agama Hindu. Sebab sebutan untuk Brahmana. Berarti dia adalah penganut agama Hindu. Sebab sebutan untuk Brahmana agama Budha adalah bhiksu. Tetapi dari data historis tokoh Aji Saka tidak pernah ada (hidup). Dengan demikian tokoh ini merupakan tokoh bayangan. Dia diadakan untuk menunjukkan adanya pengaruh Hinduisme dalam masyarakat Jawa. Kebetulan pada waktu itu keadaan masyarakat Mendhang Kamulan sedang resah. Kesempatan ini digunakan oleh Aji Saka (baca umat Hindu) untuk menyebarkan agama Hindu di masyarakat Mendhang Kamulan. Hal ini dikiaskan dalam lambang "desthar" (ikat kepala). Tradisi Jawa menggunakan ikat kepala. Sedang kepala adalah tempat otak, pikir, nalar. Di otak itulah tersimpan segala macam ilmu pengetahuan manusia. Ikat kepala tadi ketika ditebarkan (di jereng) dapat menutupi seluruh Wilayah Mendhang Kamulan. Di sinilah pengikut Prabu Dewata Cengkar harus mengakui kekalahan berebut pengaruh, dan harus menyingkir dari negeri Medhang (dikiaskan dengan menyeburkan diri ke laut menjadi seekor buaya putih).

Ketika Aji Saka menjadi raja, ditandai dengan sengkalan "nir wuk tanpa jalu" yang menunjukkan angka tahun 1000 Saka atau 1078 Masehi. Tahun Saka diciptakan berdasarkan peringatan penobatan Prabu Kanishka di India pada tahun 79 M = 1 Saka. Tahun Saka mengikuti peredaran Matahari. Di Jawa terdapat tradisi penggunaan sengkalan tersebut. Apabila menggunakan perhitungan tahun Matahari, disebut Surya Sengkala, dan bila menggunakan perhitungan peredaran Bulan di sebut Candra Sangkala. Lahirnya Candra Sangkala adalah sejak masa Sultan Agung Hanyakrakusuma (1613-1645) menciptakan Tahun Jawa dengan perhitungan peredaran Bulan (sejak 1555 Saka atau tahun 1633 Masehi).

Sengkalan adalah perhitungan tahun yang diujudkan dalam bentuk rangkaian kata menjadi kalimat atau berupa gambar yang menunjukkan angka tahun. Kalimat itu harus menggambarkan keadaan pada waktu tahun itu. Tujuan untuk memperingati suatu peristiwa penting dalam kehidupan manusia dalam masyarakat dan bernegara.

Sengkalan dalam bentuk kalimat disebut Sengkalan Lamba, sedang sengkalan yang diujudkan dalam bentuk gambar atau benda, disebut Sengkalan Memet. Tiap kata dalam kalimat atau gambar diberi nilai yang berbeda-beda antara 0 (nol) sampai angka 9 (sembilan) dengan mengingat akan adanya guru dasanama, guru karya, guru jarwa, dan sebagainya.

Beberapa contoh Sengkalan Lamba antara lain :
Srutti Indriya Rasa : termuat dalam prasasti Canggal atau prasasti Gunung Wukir dari Rakai Sang Ratu Sanjaya. Berangka tahun 654 Saka atau 732 Masehi, merupakan Sengkalan tertua yang pernah kita temukan.
Nayana Wayu Rasa : termuat dalam prasasti Dinaya dari raja Gajayana di "Candi Badut" dekat Malang. Sengkalan itu berangka 682 Saka atau 760 Masehi.
Nir Wuk Tanpa Jalu : termuat dalam Serat Kanda, berangka tahun 1000 Saka atau 1078 Masehi. Merupakan tahun penobatan Aji Saka jadi raja di Medhang Kamulan dengan gelarnya Prabu Jaka atau Empu Lobang Widayaka.
Sirna Hilang Kertaning Bumi : termuat di dalam Serat Kanda, berangka Tahun 1400 Saka ? Tahun 1478 Masehi. Sebagai pertanda keruntuhan Keprabuan Mojopahit.

Beberapa contoh Sengkalan Memet :
Di atas Panggung Sanggabhuwana yang terletak di halaman dalam istana Kasunanan Surakarta, terdapat bentuk ular naga bersayap yang dinaiki oleh manusia. Bila dibaca berbunyi : Naga Muluk Tinitihan Janma, berangka tahun 1708 Jawa atau 1781 Masehi.
Panggung tersebut dapat pula dibaca : Panggung Luhur Sangga Bhuwana. Artinya: panggung = pa agung bernilai 8; luhur bernilai 0 (nol); Sangga adalah perkumpulan para pendeta Budha bernilai 7 (tujuh); dan bhuwana bernilai 1 (satu), jadi 1708 Jawa atau 1781 Masehi. Atau dapat pula di baca : pa-agung (8); song (9); ga angka Jawa bernilai 1 (satu); bhuwana bernilai 1 (satu). Jadi 1198 Hijrah atau 1781 Masehi. Sengkalan ini sebagai peringatan pembuatan panggung tersebut.
Di dalam wayang kulit purwa terdapat wayang Bathara Guru naik di atas hewan Lembu Nandini. Di baca : Sarira Dwija Dadi Ratu. Bernilai 1478 Saka atau 1556 Masehi, ialah peringatan ketika Sultan Demak membuat wayang kulit purwo sebagai sarana dakwah Islam.
Ketika Sultan Agung membuat wayang kulit purwo, maka dibuatlah wayang kulit Buta Rambut Geni yang merupakan sengkalan pula. Bila dibaca : Jalu Buta Tinata Ing Ratu. Bernilai tahun 1553 Saka atau 1631 Masehi.

Di atas telah disinggung sengkalan Nir Wuk Tanpa Jalu. Sengkalan ini dihubungkan dengan waktu penobatan Aji Saka menjadi raja di Medhang Kamulan setelah dapat mengalahkan Prabu Dewata Cengkar. Bukti sejarah berupa prasasti misalnya, tidak kita temukan. Dari kenyataan sejarah, Tahun 1078 Masehi, pusat kerajaan berada di Jawa Timur sekarang, atau di daerah Manca Nagari zaman kerajaan (daerah Grobogan?), yaitu kerajaan Mendhang dan Kahuripan zaman Mpu Sendok dan Airlangga. Atau dapat juga pada masa Kerajaan Jenggala, Panjalu, Ngurawan dan Singasari, empat sekawan yang berdiri bersama sebagai hasil pembagian wilayah pada masa akhir pemerintahan Raja Airlangga.

Secara geografis, sekarang wilayah Kabupaten Grobogan memang terletak di daerah Propinsi Dati I Jawa Tengah. Namun pada waktu itu negara medhang tidak terletak di Bumi Mataram (Kedu), tetapi di luarnya, yang pendapat umum ditafsirkan di daerah Jawa Timur.

Pada Tahun 1078 M terdapat keturunan raja Airlangga yang berkuasa, yaitu Sri Maharaja Sri Garasakan serta Sri Maharaha Mapanji Alanyung Ahyes. Sudah barang tentu tokoh Aji Saka tidak dapat disamakan dengan masa Airlangga dan sesudahnya berdasarkan data-data sejarah yang ada, tidak terjadi perebutan pengaruh agama, tetapi memang ada gejala perebutan kekuasaan politik. Hal ini dikiaskan dalam cerita Panji Panuluh. Justru perebutan pengaruh di bidang keagamaan terjadi di masa Mataram, yaitu masa Dinasti Sanjaya dan Dinasti Syailendra berbarengan berkuasa di Mataram. Dinasti Sanjaya menganut Agama Hindu, sedang dinasti Syailendra menganut agama Budha Mahayana. Masa perebutan pengaruh itu tampak jelas pada masa Rakai Pikatan (Dinasti Sanjaya) dan Samarottungga Balaputera (Dinasti Syailendra). Taktik yang digunakan oleh Pikatan untuk memperoleh pengaruh yang lebih besar adalah dengan cara : dia kawin dengan salah seorang puteri Syailendra, kakak Balaputera, yaitu Ratu Prarnodhawardani atau Sri Kahulunan. Peperangan antara Rakai Pikatan melawan Balaputera memang terjadi berdasarkan prasasti Ratu Baka (856 M = 778 Saka : Wulong Gunung Sang Wiku). Perang diakhiri dengan kemenangan di pihak Rakai Pikatan (Hindu). Sedang agama Budha (Balaputera) dalam peristiwa tersebut kalah dan menyingkir ke Swarnadwipa (Sumatra) dan menjadi raja Sriwijaya tempat penyebaran agama Budha di Asia Tenggara.

Atas dasar kenyataan sejarah tersebut, maka cerita Aji Saka harus ditafsirkan sebagai ceritera lambang yang sangat kuat mengandung unsur mitologis.

Kita ketahui, bahwa Sengkalan Nir Wuk Tanpa Jalu, arti harafiahnya adalah Hilang Rusak Tanpa Susuh (ayam jantan) atau Hilang Rusak Tanpa Kekuatan Laki-Laki. Maksudnya negara atau masyarakat kacau tanpa kekuatan laki-laki. Maksudnya negara atau masyarakat kacau tanpa kekuatan, karena tenaga laki-laki "dimakan" oleh Dewata Cengkar, sebagai kias bagi mereka yang diperkerjakan untuk membangun bangunan suci berupa candi-candi yang tidak sedikit jumlahnya. Misalnya: candi Borobudur, Pawon, mendhut, Sari, Kalasan, Sewu, Ratu Baka, dan lain-lain. Inilah gambaran masa akhir bagi kerajaan Medhang di bhumi Mataram!

Sekarang dimanakah letak Kerajaan Medhang Kamulan itu ?

Perkataan Medhang (Mendhang) Kamulan terdiri dari dua kata: Medhang dan Kamulan. perkataan Medhang (Mendhang) berarti "ibu kota". Buktinya :

Prasasti Kedu (Mantyasih) yang lebih dikenal dengan nama Prasasti Balitung, bertahun 907 M ditemukan di desa Kedu. Antara lain menyebutkan : "rahyang tarumuhun ri Medhang ri Poh Pitu". (Slamet Mulyono, Sriwijaya: hal. 147). Artinya pembesar-pembesar terdahulu yang memerintah di Medhang Poh Pitu, atau pembesar-pembesar yang memerintah terdahulu yang beribu kota di Poh Pitu.
Prasasti Tengaran (Jombang, Jawa Timur) memindahkan Ibu kota Mendhang dari Poh Pitu ke Mamratipura, dan raja Wawa mengatakan ibukotanya "ri Mendhang ri Bhumi Mataram", artinya "di Medhang di Bumi Mataram". Dan nama ibukota ini dalam prasasti Tengaran tersebut disebut pula "Medhang i Bumi Mat i Watu" yang artinya "Ibukota di Bhumi Mat i Watu" (Caspaaris, I, 1950 : hal. 39-42).

Jadi jelas bahwa Medhang menjadi ibukota kerajaan Mataram, kota ini sebagai "kuthagara"nya di Mataram.

Sedang Kamulan berasal dari kata dasar "mula" mendapatkan awalan "ka" dan akhiran "an", membentuk kata benda. Arti "mula" adalah awal, asal, atau akar. Untuk memperoleh penjelasan tentang "mula" tersebut, perlu dikemukakan contoh-contoh yang diajukan oleh Casparis dalam Prasasti Indonesia I (1950).

Batu dari Siman, Kediri (OJO 28) menyebutkan beberapa kali "Sang Hyang Dharma Kamulan", yang artinya "Mula Sang Hyang Dharma" Maksudnya adalah "pendahlu yang telah tiada, atau sebuah tempat pemakaman nenek moyang". Selanjutnya dalam Prasasti Singasari disebutkan (OJO 38) "apan ngakai gunung wangkali kamulan Kahyangan ia pangawan" yang artinya "sebab inilah gunung Wangkali dari Kahyangan di Pangawan". Jadi disini kata "mula" berhubungan dengan "gunung suci?, pendahulu, cikal bakal aatau suci.

Dalam Prasasti Karangtengah (824 M) diceritakan bahwa Ratu Puteri Pramodhawardhani (Sri Kahuluan dan Prasasti Sri Kahuluan th 842) mendirikan "Kamulan" di Bhumi Sambhara (Budhara) atau bangunan suci Borobudur. Di sini arti "Kamulan" adalah makam nenek moyang dan tempat pemujaan.

Dari penjelasan di atas kita dapat menduga mungkin yang dimaksudkan dengan kata "mula" di sini adalah "asal, cikal bakal, awal atau permulaan kejadian." Jadi Medhang Kamulan berarti ibukota yang mula pertama atau asal kejadian.

Sekarang timbul pertanyaan: Di manakah letak ibukota tersebut? melihat sebutan- sebutan ibukota seperti Medhang i Poh Pitu, Medhang i Mat i Watu, Medhang ri Mamratipura, ri Medhang ri Bhumi Mataram, menimbulkan kesan pada kita, bahwa agaknya ibukota tersebut selalu berpindah-pindah tempat, sebab mungkin terdesak oleh penguasa lain, bencana alam dan lain-lain. Sehingga ibukota kerajaan : Mojopahit : dari Mojopahit ke Sengguruh; dari Mojopahit ke Bintara, Demak; Mataram : dari Kerta ke Plered; dari Plered ke Wanakerta atau kartosuro, dan dari Kartosuro berpindah ke Surakarta, dan sebagainya.

Beberapa ahli menunjuk letak kota Medhang sebagai berikut :
Di sekitar Prambanan, sebab disitu banyak peninggalan sejarah berupa candi. Maka disitu pulalah pusat ibukota kerajaan Medhang. Inilah pendapat Krom, (1957 : 40). Juga dalam cerita Bandung Bandawasa berperang dengan Prabu Baka di Prambanan dan cerita terjadinya Candi Sewu dan Candi Lara Jonggrang berlokasi di Prambanan. (Ranggawarsito, III, 1922).
Letaknya di Purwodadi, daerah Grobogan, sebab di situ terdapat desa Medhang Kamulan, Kesanga, dan sebagainya yang berkaitan dengan Ceritera Aji Jaka Linglung. Serta di desa Kesanga terdapat puing-puing bekas istana kerajaan yang diduga bekas istana kerajaan Medhang. (Raffles, 1978).
Pendapat purbacarka dalam bukunya "Enkele Oud platsnamen" dalam TBG, 1933, menyatakan bahwa letak Medhang Kamulan di sekitar Bagelen (Purworejo), sebab di daerah itu terdapat desa bernama Awu-awu langit dan desa Watukura. Dyah Watukura adalah nama lain bagi Balitung, salah seorang keturunan Raja Sanjaya. Desa Awu-awu langit artinya mendung atau Medhang

Dari beberapa pendapat tersebut, yang jelas bahwa ibukota kerajaan Mataram selalu berpindah-pindah. Sebagai ibukota permulaan adalah Purwodadi, daerah Grobogan, kemudian berpindah ke sekitar Prambanan, kemudian berpindah ke daerah Kedu Bagelen, dan berpindah ke Prambanan lagi, baru sesudah itu berpindah ke Jawa Timur.

Alasan menentukan ibukota pertama di Purwodadi adalah :
"Purwa" berarti "permulaan" (Jawa: kawitan). "Dadi" artinya "jadi" (Jawa : Dumadi). Yang mula-mula jadi, purwaning dumadi, sangkan paraning dumadi. Hal ini dikaitkan dengan ceritera Aji Saka dengan Carakan Jawanya yang mengandung hidup, dan kehidupaan manusia "Manunggaling Kawula Gusti", dari sejak asal mula manusia di dunia ini.
Bila kita tinjau letak geografisnya, memang lebih sesuai, sebab didaerah tersebut mudah mencari air, padahal setiap makhluk membutuhkan air. Daerah ini memanfaatkan air sungai Lusi dan beberapa anak sungainya untuk lalu lintas, pengairan kebutuhan hidup sehari-hari. Lagi puia daerah ini tidak jauh dari laut, bahkan mungkin terletak di tepi pantai Laut Jawa.
Di dalam Primbon Jayabaya (hal.27) dikatakan bahwa Aji Saka naik takhta di negara Sumedang Purwacarita. Perkataan "Sumedhang" di sini bukanlah kota Sumedang di Jawa Barat sekarang, tetapi dimaksudkan kota Medhang yang sangat baik. Jadi Sumedang Purwacarita artinya ibukota Medhang yang sangat baik bagi (negara) Purwacarita. Purwa berarti permulaan; carita berarti cerita, kejadian, purwaning dumadi, sangkan paraning dumadi. Dengan demikian Sumedhang Purwacarita identik dengan Medhang (Mendhang) Kamulan yang lahir di Mataram (negeri ibu, ibu pertiwi) yang pertama kali.


Selanjutnya bagaimana cerita tentang Grobogan ?

Menurut cerita tutur yang beredar di daerah Grobogan, suatu ketika pasukan Demak di bawah pimpinan Sunan Ngudung dan Sunan Kudus menyerbu ke pusat kerajaan Mojopahit. Dalam pertempuran tersebut pasukan Demak memperoleh kemenangan gemilang. Runtuhlah kerajaan Mojopahit. Ketika Sunan Ngundung memasuki Istana, dia menemukan banyak pusaka Mojopahit yang ditinggalkan. Benda-benda itu dikumpulkan dan dimasukkan ke dalam sebuah grobog, kemudian dibawa sebagai barang boyongan ke Demak.

Peristiwa tersebut sangat mengesankan hati Sunan Ngudung. Sebagai kenangan, maka tempat tersebut diberi nama Grobogan yaitu tempat berupa grobog.

Di atas dijelaskan, bahwa grobog adalah sebuah kotak persegi panjang yang digunakan untuk menyimpan uang atau barang yang dibuat dari kayu. Kadang-kadang berbentuk bulat, agar mudah membawanya dan dengan cepat dapat diselamatkan apabila ada bahaya mengancam, misalnya bahaya kebakaran. Tetapi grobog juga dapat berarti kandang yang berbentuk kotak untuk mengangkut binatang buas (misalnya: harimau) hasil tangkapan dari perburuan. Grobog tersebut dapat juga digunakan sebagai alat penangkap harimau. Grobog ini biasa disebut Grobog atau bekungkung (bila kecil disebut: jekrekan untuk menangkap tikus) (Geriecke dan Roorda, 1901 : 569).

Dari penjelasan diatas, Grobogan berasal dari kata Grobog yang dalam salam ucapnya menjadi "grogol". yaitu alat penangkap binatang buas. Di Kotamadya Surakarta terdapat kampung bernama Grogolan, yang dahulu tempat mengumpulkan harimau hasil perburuan (digrogol atau dikrangkeng). Di perbatasan Kotamadya Surakarta dengan Kab. Dati II Sukoharjo terdapat desa yang bernama desa Grogol, Kec. Grogol, ialah daerah perburuan Sunan Surakarta dan Pajang pada zaman kerajaan.

Sejalan dengan penjelasan di atas maka Grobogan adalah sebuah daerah yang digunakan sebagai daerah perburuan. Dan ternyata daerah ini merupakan daerah perburuan Sultan Demak (Atmodarminto, 1962 : 119) atau merupakan daerah persembunyian para bandit dan penyamun zaman Kerajaan Demak Pajang (Atmodarminto, 1955 : 123). Pada zaman Kartasura daerah ini merupakan daerah tempat tinggal tokoh-tokoh gagah berani dalam berperang (Babad Kartosuro, 79), misalnya : Adipati Puger, Pangeran Serang, Ng. Kartodirjo, dan lain-lain.

Samana jeng Suitan karsa lelangen, amburu sato ing wanadri, Trenggono kadherekaken para abdi, mring Sela wus laju maring anggrogol sato wana. (Admadarminto, 1062 : 19).

Dalam abad XIX daerah Grobogan merupakan daerah persembunyian para pahlawan rakyat penentang kekuasaan kolonial Belanda, bersama-sama dengan daerah Sukowati. Daerah ini sangat cocok sebagai daerah persembunyian, karena merupakan daerah hutan jati yang lebat dan berbukit-bukit.
 

Heboh, warna air sungai di Bontang berubah menjadi merah darah

Posted: 16 Nov 2014 04:59 AM PST

Juri Rakyat - air sungai di Bontang berubah menjadi merah darahBeberapa waktu yang lalu, masyarakat Bontang di Kalimantan Timur dihebohkan dengan sebuah fenomena air sungai yang tiba-tiba berubah warna menjadi warna merah darah. Peristiwa tersebut sempat membuat keresahan penduduk sekitar yang khawatir dan menganggap berubahnya warna air sungai menjadi merah darah itu merupakan sebuah pertanda akan datangnya bencana. Kabar mengenai fenomena itu pun mulai menyebar luas di seluruh media sosial di internet.

Peristiwa yang terjadi pada Selasa (11/2) sore itu pun sempat membuat warga sekitar menduga-duga berubahnya warna air sungai yang mengalir dari Kelurahan Berbas Tengah menuju Tanjung Laut itu, kemungkinan akibat dari pembuangan limbah dari sebuah perusahaan cat yang ada di sekitar lokasi.

Hal tersebut didukung pula oleh keterangan dari pihak kepolisian Kota Bontang menyebutkan bahwa pihaknya tengah memeriksa seorang oknum yang diduga telah mencemarkan air sungai dengan limbah cat. Namun, untuk memastikannya mereka akan berkoordinasi dengan Badan Lingkungan Hidup.

Saat ini sebuah tim dari Sucofindo tengah mengambil sampel air sungai itu untuk meneliti kandungan yang terdapat dalam air sungai itu, apakah berbahaya atau tidak bagi manusia.

Sementara itu mulai banyak warga yang menganggap peristiwa tersebut merupakan sebuah fenomena alam lantaran warnanya yang merata, tidak seperti limbah cat pada umumnya yang tidak merata, kecuali menurut mereka kalau limbah yang dibuang itu dalam jumlah yang cukup besar.

Untuk memastikan apakah hal tersebut merupakan fenomena alam atau pencemaran air limbah pihak Badan lingkungan Hidup (BLH) masih belum bisa memberikan kesimpulan, lantaran hal ini masih dalam penelitian mereka.

Untuk memastikan apakah kejadian ini merupakan fenomena alam atau hanya merupakan pencemaran dari limbah pabrik, pihak Kepolisian dibantu Badan Lingkungan Hidup (BLH) masih belum bisa memberikan kesimpulan, lantaran hingga kini mereka masih melakukan penyelidikan dan penelitian.

berikut ini adalah vidionya


Foto: Kompas dan Tribunnews

Inilah Bra Bila Disentuh Bisa Berubah Warna

Posted: 16 Nov 2014 04:49 AM PST

Juri Rakyat - Bra Bila Disentuh Bisa Berubah Warna. sebuah Bra terbaru yang membawa keunikan tersendiri dan tidak seperti bra pada biasanya, yang dgunakan para wanita sehari-hari. keunikan bra ini adalah, bila disentuh akan berubah warna dan motif.

Bra yang bisa berubah warna ini tercipta dari sebuah perusahaan lingerie terkenal, yang pada awalnya terinspirasi dari filem Frozen di jepang. bra yang bisa berubah warna ini didesain bunga salju bila disentuh maka akan berubah warna hitam dengan motif hati.

Pembuktian bra yang bisa berubah ini dilakukan oleh dua orang wanita saat dan saling bersentuhan maka kedua wanita ini akan merasakan sebuah aliran listrik di dlam branya, yang nantinya akan berubah warna.

Namun menurut perusahaan triumph, bra yang bisa berubah warna ini hanya sebagai inovasi saja dan tidak dijual dipasar Global.

10 Penampakan Hantu di Indonesia.

Posted: 16 Nov 2014 01:30 AM PST

 
Juri Rakyat - 10 Penampakan Hantu di Indonesia. Apabila berbicara mengenai sosok hantu, memang tidak semua orang bisa percaya. Sebab ada sebagian yang menganggap hantu itu tak pernah ada di dunia. Sementara orang barat hanya percaya akan roh jahat. Akan tetapi ada juga yang berpikir manusia hidup di dunia ini dikelilingi oleh sosok-sosok kasat mata yang hanya sedikit saja bisa merasakan kehadiran mereka.
Jadi salah satu cara untuk bisa melihat makhluk halus itu adalah melalui foto.Karena terkadang kamera bisa 'menangkap' hantu. Meskipun memang ada banyak sekali foto penampakan yang berupa tipuan, mengenai hasilnya terpulang kepada kamu entah percaya atau tidak.  Berikut info yang dikutip dari berjambang.blogspot.com

1. Berjalan di Lorong

Berjalan di Lorong
Lorong yang panjang, sepi dan gelap selalu disebut-sebut sebagai tempat favorit hantu. Karena itu seringkali dalam kamera CCTV bisa merekam sosok aneh yang tiba-tiba muncul dan menghilang sehingga itu dipercaya sebagai sosok hantu.Nah, bagaimana perasaanmu jika kamu sedang berjalan di lorong dan di jauh di depanmu ada sosok misterius seperti ini? Lari ketakutan atau malah melawannya?

2. Tanpa Kaki

Tanpa Kaki
Tidak memiliki anggota tubuh sempurna dan kerap kali melayang-layang adalah gambaran sosok hantu yang mungkin kerap kamu ketahui dari film-film horor atau cerita masyarakat. Apakah seperti sosok satu ini? Tampak dari kejauhan dia adalah seseorang yang berjalan dengan balutan kostum putih, tapi tunggu dulu dan lihat bagian kakinya karena tak ada dan tampak melayang begitu saja.

3. Arwah Yang Bangkit?

Arwah Yang Bangkit?
Ketika seseorang meninggal, sudah pasti akan ada arwah yang terlepas dari raganya. Kerap kali kejadian itu diceritakan dengan bumbu kisah-kisah hantu seperti penampakan arwah seseorang yang meninggal tersebut. Seperti ini, entah hantu atau tidak namun dalam foto tampak seseorang yang terbaring tepat di atas tubuhnya ada sosok yang duduk melayang. Aneh?

4. Sosok Genderuwo?

Sosok Genderuwo?
Genderuwo merupakan salah satu jenis hantu yang dipercaya oleh sebagian masyarakat Indonesia. Digambarkan genderuwo itu bertubuh tinggi besar dan berbulu serta mendiami daerah-daerah lembab dan gelap seperti bukit-bukit, gunung-gunung dengan banyak pohon besar dan lebat. Lantas jika foto orang yang berpose di depan air terjun dan tiba-tiba tampak selubung menyerupai sosok tinggi besar seperti ini apakah asli atau palsu?

5. Kuntilanak Berjalan

Kuntilanak Berjalan
Selain pocong, sosok kuntilanak adalah salah satu hantu yang juga populer di Indonesia. Digambarkan hantu ini adalah sosok perempuan hamil yang meninggal secara tak wajar dan menghantui banyak orang dengan kostum serba putih serta rambut panjang berantakan. Apakah itu mirip dengan apa yang terlihat di foto ini.

6. Melayang Saat Kemah

Melayang Saat Kemah
Masa berkemah dengan teman-teman saat sekolah memang menyenangkan.Tidur di dalam tenda dan saat keluar yang ada di sekeliling adalah alam bebas.Hanya saja, banyak yang bilang jangan sendirian di luar tenda terutama di malam hari karena bisa diganggu hantu. Well, sepertinya itu tak sepenuhnya benar karena sekalipun bersama-sama, kamu bisa menemukan sosok misterius yang tiba-tiba masuk di fotomu.

7. Ingin Merangkul

Ingin Merangkul
Pernahkah kamu mendengar ucapan orang 'Jangan foto di tempat kecelakaan, nanti ada hantu yang ikutan nongol'. Wah memang tak ada yang bisa membenarkan soal hal itu, tapi foto kedua orang perempuan ini mungkin bisa sedikit banyak menjawabnya. Asyik berfoto, tiba-tiba ada sosok bayangan yang tangannya seakan ingin merangkul. Menurutmu itu apa?

8. Ikutan Foto Kelas
Ikutan Foto Kelas
Seringkali ketika kamu SMA kamu begitu senang berfoto di dalam kelas bersama teman-teman. Karena kelak kamu sudah dewasa dan melihat foto itu, kamu akan mengenang betapa bahagianya saat bersama teman sekolah. Tapi tunggu, bagaimana jika ada sesuatu aneh yang muncul dalam foto itu? Seperti tiba-tiba tangan hitam yang tidak diketahui pemiliknya padahal saat dihitung di foto semua temanmu sudah masuk dalam frame. Jadi tangan siapa ya?

9. Hiiy, Ada Pocong!

Hiiy, Ada Pocong!
Oke, kamu pasti mengenal sosok ini. Bahkan semenjak kecil sosok pocong sudah digambarkan sebagai salah satu paling mengerikan asli dari Indonesia. Ya, bentuknya yang tertutup kain putih, membuat pocong dianggap arwah penasaran yang enggan meninggalkan dunia. Banyak orang takut dengan pocong, namun sepertinya pocong yang satu ini tidak takut dengan manusia dan malah ikut foto. Asli atau rekayasa ya?

10. Kepala di Sumur

Kepala di Sumur
Sumur adalah tempat yang dibangun manusia untuk mencari sumber air di bawah tanah dan kerap kali dipakai untuk tempat penampungan air. Karena menembus tanah, otomatis sumur berbentuk dalam ke bawah dan sangat gelap sehingga kerap kali dipercaya sebagai tempatnya hantu. Seseorang ingin mencoba membuktikannya, berfoto di pinggir sumur eh ada sosok kepala yang ikut terfoto dengan mata yang kuning. Pertanyaannya, ini asli atau tidak?

Ikan Penghisap Paling Kuat

Posted: 16 Nov 2014 12:05 AM PST

Juri Rakyat - Ikan Penghisap Paling Kuat. Ini adalah clingfish utara (Gobiesox maeandricus), yang adalah ikan yang umum ditemukan di sepanjang pantai berbatu dari Alaska hingga ke Baja California. Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Ikan ini disebut clingfish karena memiliki pengisap besar di bagian bawah tubuhnya. Pengisap ini dapat melekat kuat pada permukaan permukaan kasar dan licin serta dapat menahan banyak tekanan.

Gambar animasi gif di dibawah ini menunjukkan clingfish seberat 0,8 ons melekat pada batu seberat 2,7 kilogram. Dalam kondisi yang tepat, seekor clingfish utara dapat menarik 150 kali berat badannya sendiri!



Pengisap terdiri dari sirip dada dan sirip perut dari clingfish, yang bergabung bersama. Teksturnya kasar di tepi dengan rambut-rambut mikroskopis yang memberikan gesekan antara ikan dan objek yang melekat.

Clingfish utara membuat rumah di zona pasang surut, sehingga ikan ini akan berada di air saat pasang, dan tanpa air saat surut. Ikan telah berevolusi menggunakan insang untuk bernapas di bawah air dan menyerap oksigen melalui kulit ketika tak berada di air.



Clingfish utara menggunakan pengisapnya untuk menempel pada batu batu di daerah pasang surut yang ekstrim dan berarus deras serta untuk menyerang moluska.

Dr Adam Summers, seorang profesor biomekanik di University of Washington, mengatakan bahwa jenis pengisap yang dimiliki clingfish utara tidak akan berguna pada kondisi kering. Tapi jika dalam kondisi basah, maka pengisap tersebut akan bekerja secara sempurna. Suatu hari, manusia mungkin dapat memproduksi cangkir hisap berdasarkan mekanisme pengisap milik clingfish utara. Pengisap seperti ini akan menjadi ideal untuk pendakian di dinding basah, seperti mendaki air terjun.

Berikut adalah Vidionya

Sebuah Kapal Sedang Menarik Gunung

Posted: 15 Nov 2014 11:58 PM PST


Juri Rakyat - Sebuah Kapal Sedang Menarik Gunung. Setiap tahun 20.000 sampai 40.000 gunung es lahir dari gletser di Greenland dan terbawa oleh arus ke Atlantik Utara di mana mereka mengancam kapal dan instalasi minyak lepas pantai Newfoundland.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Sebuah gunung es dengan berat jutaan ton, tidak hanya menabrak benda-benda yang menghalangi jalannya, tapi juga berpotensi mengiris lambung baja dan menyebabkan kerusakan yang tak bisa diperbaiki pada rig minyak lepas pantai. Sebuah kapal dapat mengubah arah untuk menghindari tabrakan dengan gunung es, tapi sebuah rig minyak tak dapat melakukannya, sebuah rig minyak hanya dapat tetap diam menonton dengan ngeri saat sepuluh juta ton gunung es tampak mendekat.

Untuk menghindari ancaman gunung es, rig minyak menyewa kontraktor manajemen es independen yang bertugas untuk memantau pergerakan gunung es di sekitar platform minyak. Ketika gunung es tertentu ditemukan bergerak mengarah ke aset lepas pantai, operator-operator yang disiagakan langsung dikirim untuk menarik gunung es nakal tersebut keluar dari bahaya.



Setelah tenggelamnya RMS Titanic pada tahun 1912, yang menabrak setengah juta ton gunung es di 400 km sebelah selatan dari Newfoundland, konsorsium Amerika Utara dan negara-negara Eropa mendirikan International Ice Patrol ( IIP ) untuk mencegah tragedi tersebut terulang kembali. Dengan menggunakan data dari satelit dan teknologi radar dan pesawat pengintai, IIP memasok informasi kepada masyarakat maritim tentang keberadaan gunung es yang berpotensi merepotkan dan jalur aman untuk perjalanan. Kontraktor manajemen es menggunakan data ini untuk mengidentifikasi bergs yang mungkin hanyut ke daerah bahaya. Ketika sebuah gunung es ditemukan mengambang terlalu dekat dengan platform laut kapal Anchor Handling Tug Supply (AHTS) dikerahkan untuk menarik gunung es pergi menjauh.

Untuk menarik gunung es, kapal menggunakan polypropylene towropes yang berdiameter delapan inci, dan panjang sepotongnya hingga 400 meter. Tali tersebut dilingkarkan ke gunung es oleh kapal. Ketika kapal selesai mengelilingi gunung es, tali dipasang ke kabel derek yang berdiameter tiga inci. Jarak antara 800 sampai 2.000 meter tetap dipertahankan antara kapal dan gunung es ketika sedang diderek. Gunung es dapat membalik ketika ditarik dan beberapa telah menyembunyikan proyeksi bawah laut yang menyebabkan gelombang besar ketika gunung es membalik.



Karena berat dan besarnya es, penarik dapat memakan waktu hingga tiga hari dan kapal mungkin perlu sepuluh jam untuk mencapai kecepatan satu knot. Gunung es tidak ditarik jauh, tapi hanya ditarik ke jarak yang cukup sehingga arus akan membawanya dengan aman melewati rig.

Kapal penarik juga dilengkapi dengan meriam air yang kuat untuk mendorong gunung es yang tidak dapat ditarik. Maersk Placentia tow boat memiliki meriam air yang menyemprot 3.200 liter per jam melalui nozzle lima inci dengan gaya yang bisa mendorong kapal ke belakang hingga kecepataan tiga knot.

Iceberg towing adalah hal yang biasa di Arktik dekat rig minyak. Beberapa kontraktor manajemen es secara teratur berurusan dengan 70 sampai 100 gunung es setiap tahun.







BERANI MEMBUAT PILIHAN...

Posted: 16 Nov 2014 03:01 PM PST

BERANI MEMBUAT PILIHAN...


'Ya, abang sayangkan dia! Dia janda dan abang dah terlanjur banyak kali...'

Posted: 16 Nov 2014 06:00 AM PST

PAGI ini, emel saya diketuk seorang pembaca yang meminta namanya dirahsiakan untuk berkongsi kisah rumah tangga.Kisah ini wajar dijadikan pedoman buat para isteri yang merasa cukup bahagia dengan layanan romantis suami. Usah terlalu merasa bahagia, jika anda sendiri belum mempercukupkan diri untuk si dia. Selama ini, dia tidak menyangka sungai rumah tangganya yang beralun lembut, aman damai, tenang di permukaan telah bergolak hebat di dasarnya, tanpa sedar...

Suami seorang yang penyayang dan romantis. Anak anak ketawa ceria... malah sebagai suri rumah tangga dia seorang isteri yang menjaga batas pergaulan termasuk aurat dan akhlak.

Suami selalu membuat kejutan. memberi hadiah dan kata senyuman, namun dia yang selalu berasa hebat dapat menjaga keperluan suami dan anak anak tidak sedar bahawa ada wanita lain yang telah membahagiakan suaminya sekali gus menjadikan lelaki itu amat romantik di rumah untuk menutup kesalahan...

Saya terjumpa kad hari lahir berbaur cinta. Berkali-kali saya mengugut suami untuk berterus terang dan akhirnya tembelang pun pecah.

"Ya, abang sayangkan dia! Dia janda dan abang dah terlanjur banyak kali!"

Ya ALLAH... saya terduduk dengan pengakuan itu... kenapa janda? kenapa bukan anak dara? kenapa mudahnya lupakan pengorbanan saya... apa salah saya? air mata mengalir deras. Saya rasa ingin rebah, suami cuba menongkah tapi saya pantas menepis.

Tiada kekuatan untuk saya teruskan langkah tapi saya gagahi jua sehingga ke bilik air untuk mengambil wuduk. Mak kata, kalau marah baca al-Quran. Kalau sedih solat sunat dan mengadu padaNYA.

Ya... Saya ingin mengadu... air mata saya mengalir laju walaupun sedang solat dan mengaji. Usai solat dan berdoa suami merebahkan kepalanya di ribaan saya. Dia merangkul pinggang saya dan mencium telapak tangan saya berkali-kali. Dia minta saya ampunkannya kerana menengking saya sebentar tadi. Dia akui terlalu marah kerana saya mendesak dan menjerit kepadanya.

Ya ALLAH, sesungguhnya lebih pada jerit ingin saya lakukan... S-aya ingin menetak suami dengan parang! Tapi saya tiada kekuatan. Hati saya hancur luluh. Saya kuatkan hati untuk bertanya...

"Berapa kali?"

"Banyak..."

"Sejak bila?"

"Sejak Mah mengandung Adan..."

Ya ALLAH... enam tahun lalu... kini Adan dah ada dua adik...

"Tak kahwin?"

"Tidak... abang sayangkan Mah..."

"Sayang?"

"Ya..."

"Ini tanda sayang?"

Soalan saya terbiar tanpa jawapan...

Saya tidak memandang wajah suami di ribaan, tidak juga mengelus rambutnya seperti kebiasaan dia bermanja dengan saya. Mata ini tidak berkedip. Saya melempar pandangan kosong ke dinding. Hati saya bungkam. Air mata tak mahu berhenti...

Minta terus terang

Saya minta suami terus terang kekurangan saya. Jika masih sayangkan perkahwinan kami dan mahu saya terus di sisinya, saya mahu tahu, apa kelebihan perempuan itu dan apa kekurangan saya. Suami menggelengkan kepala sesungguh hati. Mengongoi macam budak kecil. Dia seakan tahu yang saya mahu keluar dari rumahnya.

"Sepuluh tahun abang... sepuluh tahun Mah tertipu dengan permainan abang. Mah sangka rumah tangga kita aman dan bahagia. Rupanya Mah yang berangan-angan di rumah sendiri... abang tak bahagia dengan Mah... Abang cari lain-

"Tak! abang bahagia. Mah jaga abang dan anak-anak dengan baik... tak ada kurang satu pun... Abang tulis. Abang tulis apa yang abang tak suka tentang Mah. Abang tak sanggup nak kata tapi Mah janji jangan tinggalkan abang..."

Saya mengangguk. Saya tolak kepala suami dari ribaan dan melangkah longlai ke bilik anak-anak dengan telekung masih di kepala. Malam itu saya menangis di sisi anak-anak yang enak tidur. Entah bila saya terlelap langsung tak pasti.

Subuh lagi saya sudah bangun sediakan sarapan suami dan anak-anak. Saya kejut suami dan dia bangun seperti tiada apa-apa berlaku. Di hadapan anak-anak kami cuba berlagak biasa. Menjadi rutin, sebelum dia keluar menghantar anak ke sekolah saya bersalaman dan dia mengucup dahi saya; tapi pagi itu, saat ia hendak berlaku, saya palingkan muka. Saya tak mahu bibir yang pernah mencium wanita lain hinggap di dahi saya yang setia. Air mata melurut lagi.

Surat jadi penyebab

Saya tutup pintu dan saya menapak ke ruang tamu. Ada helaian kertas yang bertindih gelas kaca. Saya tahu itu pengakuan suami. Saya tarikh nafas dalam-dalam mencari kekuatan untuk membacanya. Dan isi surat suami, betul-betul buat saya rasa tertampar. Saya harap anda semua memahaminya. Jangan sesekali menyalahkan suami saya atau mana-mana lelaki yang pernah mencurangi anda juga. Ia fitrah seorang lelaki. Dan ia juga menjadi sebab untuk saya menerima dan memaafkannya.

Mah isteri abang yang solehah, isteri yang cantik... yang baik... dan ibu yang sempurna kepada Adan, Lili dan Nafisa...

Impian abang yang terakhir agar Mah menjadi sahabat sepanjang hayat... abang merayu sesungguh hati untuk Mah maafkan abang dan menerima abang semula. Sebelum abang tulis surat ini, abang dah hubungi Zulaikha untuk putuskan hubungan. Abang nekad, apa pun berlaku selepas ini, abang terima sebagai hukuman. Abang reda.. abang berdosa. Abang suami yang terkhilaf...

Mah...

Abang jenguk Mah di bilik anak. Mah tidur dengan air mata yang mengalir. Muka Mah polos tanpa solekan. Mata Mah bengkak dan ada lingkaran hitam. Abang menangis. Mah tak sedar betapa abang cintakan Mah. Tapi Mah lupa, kecantikan Mah yang pudar telah buat cinta abang berpaling.

Sumpah Mah! Sumpah abang rasa bertuah ada isteri sebaik Mah. Mah jaga makan pakai abang, makan minum anak-anak dan rumah tangga. Tapi Mah tak jaga diri Mah untuk abang. Mah tak jaga keperluan batin abang.

Kita kenal sejak sekolah. Sejak Mah jadi pujaan ramai lelaki dan kawan-kawan abang. Mah ramping, tinggi, bermata galak dan menggoda. Tapi sejak Mah lahirkan Adan, Mah biarkan kecantikan Mah hilang. Mah biarkan kuku Mah kecut.. rambut Mah busuk di sebalik tudung... kaki Mah bengkak dengan lemak... badan Mah berbau bila abang balik kerja. Abang terpaksa hipokrit setiap kali Mah sambut abang balik kerja di muka pintu dengan wajah kusam dan tak bermaya. Abang lemah tengok Mah lemah... Abang bagi Mah duit untuk Mah bersisir, tapi Mah habiskan dengan perhiasan rumah dan emas. Kenapa Mah tak gunakan untuk merapikan diri?

Mah abang tak pandang pakaian atau tudung cantik yang menutupi Mah, Abang juga tak pandang barang kemas yang berselirat di tangan atau leher Mah, tapi abang pandang tubuh dan wajah Mah. Kalau Mah sendiri tak menghargai diri bagaimana pula abang? Mana pergi diri Mah yang penuh keyakinan masa Mah bekerja dulu? Mana pergi wanita pujaan abang yang penuh dengan keanggunan masa kita sama-sama belajar dan bekerja dulu? Abang sungguh malu nak bercakap tentang hal ini, tapi jika ini peluang terakhir untuk abang memperbaiki rumah tangga kita, abang luahkan... dan Mah terimalah dengan lapang hati.

Mah... Zulaikha cantik. Dia janda anak ramai tapi bahasa tubuhnya tidak menggambarkan dia seorang janda. Dia menjaga setiap inci yang ada pada tubuhnya sehingga ke bahagian yang paling sulit. Abang minta ampun. Abang menyesal... Zulaikha hanya mahu berkawan dengan abang untuk mengisi kekosongan hidupnya. Dia tidak pernah meminta hubungan yang lebih tetapi kerana selalu bersamanya, abang terpesona. Abang rindukan isteri abang yang dulu. Jika Mah ingin berlalu dari hidup abang... abang tidak mampu menghalang.

Abang berdosa dengan Mah. Mah berubahlah. Cari semula kekuatan Mah sebagai seorang perempuan. Ampunkan abang... abang tak pergi kerja hari ini. Abang nak ke rumah ibu bapa Mah untuk akui semua kesilapan abang dan abang akan terima segala hukuman. Sekali lagi, dari lubuk hati yang paling dalam... abang merayu Mah pulangkan semula isteri abang yang cantik, yang menghargai dirinya luar dan dalam... abang merayu..

Cucu Tok Selampit

Posted: 16 Nov 2014 01:32 PM PST

Cucu Tok Selampit


Program Gotong Royong Mega - MB Selangor @AzminAli Turun Dalam Longkang

Posted: 15 Nov 2014 09:03 PM PST


Mungkin beliau sekadar berlakon. Mungkin beliau sekadar mewujudkan sebuah persepsi kepada Rakyat. Namun katakan yang benar walapun pahit. Bukan hak kita untuk menghakimi apa yang tersirat di dalam hati Dato Menteri Besar Selangor, YB Azmin Ali. Bagi CTS, Menteri Besar Selangor ini mahu meletakkan dirinya sebagai Menteri Besar yang bekerja dan Menteri Besar yang turun padang. 

Walau apapun alasannya, kita kena akui, ini kelemahan pemimpin-pemimpin UMNO dan Barisan Nasional di Selangor. Rakyat masih melihat mereka sebagai Tuan Besar yang tidak mahu turun bergandingan tangan dan bekerja dengan Rakyat. Pemimpin UMNO dan Barisan Nasional Selangor perlu membuang sikap ego duduk di atas pentas tunduk melihat Rakyat Marhaen di bawah, di dalam mana-mana program. Makan di meja yang dikhaskan dan bergerak dengan 'bodyguargds' kiri dan kanan. 

Rata-rata pemimpin negara di Asia dan Dunia sudah berubah. Waima Dato Menteri Besar Selangor bergerak di dalam program ini tanpa diiringi oleh pasukan polis. Ini penting untuk memenangi persepsi Rakyat. Sampai bilakah Menteri, Timbalan Menteri. Ketua Menteri dan Menteri Besar mahu mengubah persepsi Tuan Besar mereka? YB Azmin Ali sudah jauh ke hadapan di dalam memenangi persepsi Rakyat. Kalau pemimpin-pemimpin UMNO Selangor dan Barisan Nasional Selangor tidak mahu berubah, jangan harap Selangor akan kembali ke tangan Barisan Nasional.



Duke of UMNO

Posted: 16 Nov 2014 01:06 PM PST

Duke of UMNO


DAPAT MC PUN KENA MASUK MEETING KA? AWAT PENGERUSI DAP DIBIAR KOSONG?

Posted: 16 Nov 2014 06:17 AM PST

Sakit ni kehendak Allah SWT. Saya rasa, boleh dikatakan semua orang mungkin pernah sakit. Kalau tak pernah sakit, maka betul la dia tak pernah dapat nikmat merasa kesakitan... apatah lagi sakit tu boleh menggugurkan dosa kecik...kan?

Tapi bila sakit pun kena paksa hadir meeting ni apahal pulak? Sakit pun nak paksa masuk meeting Pakatan Haram?  Dah la bergabung pun sampai sekarang secara haram (tak disahkan RoS!), lagi nak main paksa-paksa?

Tadi Guan Eng suruh lagi Ayah Chik masuk meeting. Bagi surat MC dari doktor pun tak laku kaaaa????


Ni cuba baca kat sini... Ayah Chik mengaku kurang sihat...

Abih tu, apahal pulak Guan Eng nak paksa-paksa Presiden PAS ni? 

Kalau setakat berjawatan Setiausaha Agung DAP... toksah dok gatai la nak sound Presiden PAS... dah la Pengerusi parti pun takdak.. Setiausaha Agung pulak nak tunjuk taiko? 

Saya nak tanya, awat DAP sampai sekarang ni takdak Pengerusi? Sengaja biarkan jawatan Pengerusi DAP takdak supaya Dinasti Lim dapat berkuasa dalam DAP?

Saya faham, anak-anak Karpal dalam DAP tu tak strong macam Karpal dulu. Depa pun dok bawah telunjuk Dinasti Lim ka? Heh!

Nampaknya "harimau jelutong" hanya tinggal belang saja... ada sesapa takut kat "belang"? Heh!

Very-Very Busy, Super-Super Sorry: Nanti Saya Update...

Posted: 16 Nov 2014 04:00 AM PST


Adoiii... agak lama tak update blog... busy memanjang... sorry la kawan-kawan... 

Tapi insyaAllah dalam masa terdekat saya akan buat come back... dah nak bersawang dah blog nih... dok harap kawan-kawan ja yang tolong update sebelum ni...

Sabaq sat... macam-macam nak kena cover baru-baru ni... hmmmm...


InsyaAllah... kalau tak ada apa-apa aral yang melintang, saya akan terus update blog ni macam biasa... 

Doakan supaya saya diberi kekuatan, masa dan tenaga saja untuk menulis lagi... 

PEJUANG BANGSA

Posted: 16 Nov 2014 11:10 AM PST

PEJUANG BANGSA


GUAN ENG MAHU NAIK CUKAI PINTU, DI MANA SUARA BANTAHAN MP PAKATAN ? @dzainalabidin @NajibRazak @Mpkotabelud

Posted: 16 Nov 2014 06:24 AM PST



Dulu masa DBKL mencadangkan mahu naik cukai pintu , meroyan sakan Ahli Parlimen PKR -DAP -PAS seperti Nurul Izzah , Tian Chua hingga mengadakan demontrasi dan kempen bantahan di pasar malam .






Tetapi bila Lim Guan Eng mahu naik cukai pintu di P.Pinang , langsung tiada kedengaran bantahan oleh Adun PR di negeri ini mahupun  Ahli Parlimen PR di seluruh negara.

Apakah kerana negeri ini ditadbir Guan Eng dan jika dibantah akan menerima nasib yang sama seperti Iszuree Ibrahim iaitu ditarik habis elaun &   jawatan ?

UMNO P.Pinang hari ini yang  paling awal   membantah hasrat kerajaan DAP yang dianggap membebankan rakyat  .

GPB juga  ingin  mencadangkan agar kempen bantahan besar besaran ke  seluruh negeri digerakkan BN negeri   & NGO2   seperti mana Pakatan buat dulu bantahan kepada DBKL.

Biar puluhan ribu nota bantahan dihantar ke  KOMTAR seperti mana mereka buat dulu kepada DBKL .









GEORGE TOWN: Umno Pulau Pinang membantah sekeras-kerasnya jika kerajaan negeri Pulau Pinang meneruskan hasrat untuk menaikkan cukai pintu di negeri ini.

Pengerusi Badan Perhubungan Umno negeri Datuk Zainal Abidin Osman berkata kenaikan itu akan membebankan rakyat secara keseluruhan kerana perlu membayar cukai yang tinggi berikutan kos sara hidup yang semakin meningkat.

"Kalau kita perhatikan waktu Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) nak naikkan cukai pintu Anggota-anggota Parlimen daripada DAP dan PKR ke depan sekali membantah kenaikan cukai pintu ini untuk DBKL.

"Saya harap di negeri Pulau Pinang juga mereka akan bersuara dengan nada yang sama untuk membantah kenaikan ini jika diputuskan oleh kerajaan negeri dalam mesyuarat Exco akan datang.

"Jadi kalau mereka boleh bersungguh-sungguh mempertahankan kenaikan cukai pintu daripada berlaku di Kuala Lumpur, dalam nada yang sama mereka perlu berani membangkang apa sahaja kenaikan di negeri ini," katanya pada sidang akhbar selepas mempengerusikan mesyuarat Badan Perhubungan Umno negeri, di sini, Ahad.

Zainal Abidin berkata kemungkinan kenaikan cukai pintu itu dibangkitkan pada persidangan Dewan Undangan Negeri (DUN) baru-baru ini, dan ia dijangka diperincikan dengan lebih jelas dalam sidang mesyuarat DUN akan datang.


Comments (0)